Ketidakprofesionalan shipping tiket DWP oleh Loket.com dan JNE

Tulisan ini gw buat karena ketidakpuasan gw atas layanan Loket.com dan JNE dari pembelian tiket Djakarta Warehouse Project 2016. Gw akan ceritain berdasarkan kronologis supaya jelas deh ya.

Tanggal 8 Juni 2016, gw beli 2 tiket presale DWP langsung dari link yang dikirim via email. Karena niatnya pengen dateng langsung tanpa repot-repot ngantri nuker voucher sama wristband, gw ambil pilihan shipping langsung ke rumah, nambah Rp50ribu. Aman.

Screen Shot 2016-12-07 at 11.21.33 pm.png
Bukti pemesanan tiket DWP

Tanggal 21 November 2016, gw dapet email dari Loket.com nanyain alamat pengiriman wristband. Setelah gw cek, alamat gw udah bener jadi gw gak kirim email balesan buat ganti detail alamat. Aman.

Screen Shot 2016-12-07 at 11.33.24 pm.png
Email konfirmasi alamat kirim

Tanggal 5 Desember 2016, udah D-4 acara tapi belom ada kabar juga seputar shipment wristband dari Loket.com, akhirnya gw coba nelpon ke call center mereka di 021 2128 2126 sama 021 2128 2127. Gw telpon sekitar jam 11 siang ke dua nomer itu sampe 8 kali tapi semuanya dibilang: “Pelanggan yang Anda hubungi sedang sibuk”. Hmmm.

Di hari dan jam yang sama gw coba approach Loket.com juga di Facebook, isinya sama: nanya status shipment gw. Dan gak ada respon. Oke mulai ngeselin nih.

Screen Shot 2016-12-07 at 11.43.51 pm.png
Ditanyain gak ada belasan apa-apa

Tanggal 6 Desember 2016 sekitar jam 7 malem ada email dari Loket.com masuk ke inbox. Judulnya: Shipping Confirmation – Djakarta Warehouse Project 2016. AKHIRNYA! Langsung gw coba buka web JNE buat track shipment-nya. Dan ternyata..

Screen Shot 2016-12-07 at 11.57.35 pm.png

.. berdasarkan tracking udah delivered tanggal 2 Desember 2016 dan diterima orang yang namanya Miin. Seinget gw gak ada kiriman buat gw yang dateng ke rumah, orang-orang rumah bilang gitu, dan tetangga gw pun juga gak ada yang namanya itu. Yang bikin kesel adalah dari email itu gw nangkepnya kalo Loket.com cenderung gak mau tanggung jawab kalo wristband ada apa-apa di pengirimannya. Coba liat email di bawah ini deh:

Screen Shot 2016-12-07 at 11.54.12 pm.png
Becanda amat nih kirim email D-3 dan keterangannya begini

Sekitar jam 9 malem gw kirim email ke Loket.com langsung komplain, kurang lebih isinya begini:

Screen Shot 2016-12-08 at 8.51.12 am.png

Setelah kirim email ini, gw telepon ke call center JNE buat nanya status kiriman dan bilang kalo di rumah gak ada yang namanya Miin. Setelah mereka denger komplain gw, mereka minta telponnya di-hold buat mereka cek ke sistem, setelah lebih dari 20 menit nunggu, gw matiin teleponnya dan telpon ulang. Pas gw telpon lagi ini jawaban mereka: sistem lagi perbaikan jadi baru bisa cek lagi 3-4 jam ke depan. MEH. Yaudahlah tidur dulu aja.

Tanggal 7 Desember 2016, jam 9.02 pagi gw nelpon lagi ke call center JNE, gw kasih semua detail dan mereka bilang mau investigasi, biasanya butuh sekitar 6 hari untuk investigasi ini. YEARITE. Jam 9.39 gw ditelpon JNE pusat, mereka reconfirm detailnya lagi dan bilang mau investigasi ke JNE Lebak Bulus. Gw cuma bilang mereka cepetan aja, acaranya udah deket.

Jam 11.30 gw ditelpon sama Loket.com dari nomor 021 2128 2126, sayangnya gw gak tanya namanya siapa, yang pasti cewek. Dia reconfirm lagi case-nya dan bilang mau ngusahain track ke JNE-nya juga. Setelah itu gw mau coba monitor lagi, paling nggak bisa minta nama yang tadi nelpon gw biar bisa ada yang tanggung jawab. Gw coba ke nomor 021 2128 2127, total ada 11 kali percobaan nelpon dan semuanya cuma sampe nyambung ke: “Pelanggan yang Anda hubungi sedang sibuk”. Lucu juga ya, pasang nomer telepon di website tapi nggak bisa dihubungi.

Jam 15.18 gw ditelpon sama JNE Lebak Bulus. Mereka mastiin lagi apakah emang bener gw gak terima. Dan untuk keberapa kalinya ya gw jelasin hal yang sama. Mereka bilang mereka mau cek langsung ke kurirnya yang entah kapan gw baru bisa dapet kabarnya.

Karena serba nggak pasti gini, gw akhirnya nitip ke pacar gw buat bantu follow up ke Gancit, tempat penukaran e-voucher sama wristband. Jadi buat yang pilih opsi shipping ke rumah juga dapet kiriman e-voucher, yaudahlah semua persyaratan nuker tiket lengkap sama surat kuasa disiapin.

Temennya pacar gw pun ternyata ada yang sama kasusnya, lebih parahnya dia pas dikirim email, nomor resinya salah orang. Akhirnya dikirim resi yang bener, dan pas dicek di JNE, ternyata dibilang udah delivered juga padahal dia seharian di rumah di tanggal yang dibilang delivered itu dan gak terima apa-apa. Dan apa yang menarik? Yang ngurus JNE Lebak Bulus juga. Dibilangnya diterima Doni, padahal di tempat dia gak ada Doni.

img_4735.jpg

Akhirnya mereka berdua malemnya ke Gancit ke lokasi penukaran buat ketemu orang Loket.com-nya. Dan jawabannya kurang lebih sama, mereka masih mau usahain track ke JNE-nya dulu karena wristband yang dikirim ke rumah itu semuanya udah activated dan gak bisa di-void. MEH. Dan salah satu wayout-nya kalo gak salah hari Jumat disuruh ke help desk mereka di JIExpo sebelum jam 9 pagi buat ngurusin case ini.

Jadi apa kesimpulannya? Siapa yang menurut gw salah?

  1. Gw rasa dari sisi ticketing kayaknya Ismaya udah ngasih sepenuhnya Loket.com buat distribusinya, jadi berarti Loket.com harusnya tanggung jawab penuh sampai customer terima wristband-nya
  2. Pemberitahuan tracking yang ngaco banget. Masa shipment udah hari Jumat, tapi nomor resi buat tracking baru dikirim hari Selasa minggu depannya? Ya mepet lah. Gimana gak diburu-buru kalo udah D-3 gitu.
  3. Loket.com yang ngasih nomor call center tapi nggak pernah berhasil nyambung. Kalo gak siap respon ya jangan pasang sekalian.
  4. Kalo diliat dari shipping-nya, ya gw curiga ada apa-apa di JNE Lebak Bulus. Entahlah tapi sampe tulisan ini gw tulis sih gak ada kabar. Sama juga dari Loket.com gak ada kabar.
  5. Untuk shipping fee 50ribu pilihin kurir yang lebih dedicated atau bisa kasih garansi kek. Ya semoga ke depannya bisa jadi pertimbangan buat mereka.

Intinya sih gw niatnya ke DWP pengen gampang tinggal dateng pas hari H, sekarang dari D-3 malah bolak balik ngecek ini itu, dateng ke lokasi buat dapet penjelasan langsung karena via phone gak jelas. Yah beginilah kalo di Indonesia, konsumen yang ngejar-ngejar kalo ada issue. Semoga ke depannya bisa ada yang diperbaiki.


UPDATE

Tanggal 8 Desember 2016, jam 12.20 gw dihubungi JNE via Twitter untuk kirim nomor resi dan nomor kontak. Gw kirim lah via DM ke @JNECare.

Jam 14.06 siang, pacar gw ngabarin kalo dia dihubungi sama pihak Loket yang dia ketemu semalem sebelumnya di Gancit. Dibilang kalo mesti bikin surat pernyataan kalo kita gak pernah nerima tiket yang dikirim via kurir supaya tiket yang lama di-block dan dikasih yang baru. Surat ini dibawa ke help desk di venue DWP.

Jam 14.09. Gw dihubungi pihak Loket juga, orangnya beda sama yang nelpon pacar gw. Dari loket juga bilang mohon maaf untuk ketidaknyamanan yang gw alami dan ngasih tau kalo perlu ada dokumen yang di-sign. Gw langsung nangkep kalo ini maksudnya dokumen yang diceritain pacar gw.

Jam 14.20. Gw dihubungi JNE Pusat. Dia mau konfirmasi kalo memang ternyata shipment gw salah kirim, dari yang harusnya ke Jalan Cipete IX jadi ke Jalan Cipete Dalam. PLISLAH. Tulisan IX sama Dalam kayaknya cukup jelas bedanya ya.

Jam 14.21. Gw cek ke rumah beneran udah ada kiriman dari JNE apa belom. Udah dikonfirm ada, lengkap sama foto juga.

Sekitar jam 15.30 gw dapet balesan yang sama dari JNE via Twitter dan ngasih tau hal yang sama.

Screen Shot 2016-12-08 at 4.32.21 pm.png

Jam 16.45. Dapet kabar dari temennya pacar gw yang senasib juga kena case beginian, dan katanya di rumahnya udah dianter paket dari JNE juga. Well well well.

Akhirnya semua urusannya resolved. Tapi ya itu dengan grasak-grusuk sana sini sama sampe bikin postingan macem gini dulu. Gw sempet ngasih masukan beberapa poin ke Loket:

  • mereka mesti pilih layanan kurir yang bener
  • pembeli dikasih pilihan layanan kurir sesuai preference masing-masing

Dan kalo untuk JNE gw gak sempet ngasih masukan langsung, tapi kalo ada orang JNE yang baca ini: tolong kurir-kurirnya diperhatiin kerjanya, pastiin SOP pengantarannya yang bener, kalo kayak case tadi menurut gw sih agak aneh ya sampe paket bisa salah alamat padahal alamatnya cukup jelas dan hampir seminggu gak dibuka. Kalopun yang terima paket bingung ini barangnya siapa, kalo emang ada niat baik sih pasti nelpon pemilik yang asli. Atau kalo yang terima paket agak jahat, ya langsung dijual lah ini tiket. Lah ini masih utuh dan bisa ditarik lagi dari tempat pengantaran awal.

Silakan dinilai sendiri ya gaes.

5 pemikiran pada “Ketidakprofesionalan shipping tiket DWP oleh Loket.com dan JNE

  1. ryan aries

    temen gua juga kena kasus sama nih. di tracking delivered tapi atas nama orang antah berantah. ada apa ini? gelang seharga sejuta lebih loh, siapa yg ga tergiur coba. hmm.

  2. Kasusnya hampir sama, saya kirim dokumen pake JNE YES Tangerang-Bekasi sudah 5 hari belum sampe juga. Saya tracking statusnya sedang dikirim oleh kurir JNE Bekasi tgl 8 Des 2016. Masa iya 4 hari dikirim kurir ga sampe”, alamat jelas lengkap RT/RW, udah gitu lokasi alamat tujuan adalah Perusahaan dipinggir jalan raya lagi…. Yang ngeselin complain diemail dan twitter ga direspon, bener” ga profesional nih JNE.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s