GPN: Visa/Mastercard versi dalam negeri

Di akhir Juni 2018 lalu, gw sempet dateng ke #DigiTalksID yang lagi ngebahas seputar GPN. Jadi GPN ini apa? GPN ini kependekan dari Gerbang Pembayaran Nasional. Pertama kali gw baca-baca sepintas artikel seputar ini, kepikiran head to head-nya sama Visa / Mastercard, bedanya ya ini produk dalem negeri. Salah satu alesannya katanya sih biar data transaksi yang di Indonesia gak perlu ke luar negeri dulu, di sisi yang lain sih yang gw tangkep biar duit yang selama ini larinya ke Visa/Mastercard atau sejenisnya, jadi larinya ya buat Bank Indonesia. Ya biar gak cuma asing tapi lokal juga bisa untung kali ya 🙂

Gw pun sempet bikin kartu GPN dari akun Jenius BTPN meskipun waktu itu gw belom gitu paham benefitnya apa ke sisi pengguna. Dari pandangan gw yang awam sih mestinya kalo mau ngasih kewajiban ke pengguna mestinya dijelasin dulu ya benefitnya secara lengkap, paling nggak biar didukung juga sama yang bakal pake kartunya. Hasil baca ini dan itu pun akhirnya nemu beberapa bahasan tentang GPN ini, gw coba bikin di poin-poin ya:

1. Barang baru, bakalan aman nggak nih?

Meskipun gw bukan yang paham banget sama keamanan sistem dll, tapi gw nemu artikel ini yang ngebahas kalo GPN meskipun kebijakannya dari Bank Indonesia tapi di implementasinya masih belom ngelibatin Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), padahal badan baru ini mestinya ikut ada perannya juga gak sih? Apalagi belum lama ini sempet rame berita bank plat merah yang nasabahnya kena skimming.

Ngelanjutin dikit bahasan keamanan dari seputar data transaksi di awal tulisan ini, sepertinya masih ada orang-orang yang nganggep kalo pake Visa/Mastercard, duitnya ikut lari keluar Indonesia dulu buat diproses. Padahal yang keluar itu cuma data transaksinya aja macem info: siapa yang transaksi, siapa yang terima, jumlahnya berapa. Lagian kalo duitnya ikut kebawa-bawa pasti bakalan ribet.

2. Satu WNI, wajib punya satu kartu GPN

Ini sebenernya menurut gw gak jadi masalah selama nasabahnya cuma pake kartunya buat belanja di EDC sama transaksi di ATM. Tapi kalo nasabahnya pake kartunya juga buat transaksi online dan perjalanan ke luar negeri, nggak punya rekening bank lain dan gak pake kartu kredit. Pastinya jadi nambah kerjaan tambahan. Mayoritas bank di Indonesia kan gak bisa punya kartu debit lebih dari satu buat satu rekening, opsinya ya berarti harus buka rekening baru lagi entah di bank yang sama apa bank lain.

3. Berasa lebih banyak untungnya kayaknya masih di sisi merchant

Buat yang punya usaha dan taat aturan, GPN ini kayaknya akan lebih meringankan soalnya kalo ada kartu yang gak sama kayak EDC, charge-nya jadi turun dari 3% ke 1%. Kalo kartu dari bank yang sama kayak EDC-nya gimana? Yang dulunya gratis jadi nantinya 0,15%.

Dan FYI, charge pembayaran kartu itu harusnya yang tanggung penjual bukan customer lho.

Semoga aja penjual gak pada ogah pake EDC karena tambahan 0,15% yang jadinya pukul rata itu. Jangan-jangan nanti balik lagi ke jaman dulu yang aturan pake kartu baru bisa kalo ada jumlah minimum transaksi. Niatnya mau non-tunai malah makin jauh, padahal kan semangat GPN bukannya buat masyarakat non-tunai bukan?

4. Ada 4 tahapan implementasi dan sekarang baru yang pertama

Di artikel IDN Times ini cukup jelas seputar kondisi GPN saat ini. Jadi sebenernya ada beberapa tahapan implementasinya berurutan mulai dari debit dan atm, elektronik, kredit, dan online payment. Bahkan katanya sampe ke penggunaan internasional.

Dengan kebutuhan jaman sekarang yang belanja ini itu semakin biasa, semoga waktu nanti kewajibannya mulai berlaku, semua tahapannya udah kelar jadi pengguna pun gak rugi. Kalo sekarang sih masih atm dan debit.

Kalo emang diniatin buat ngikutin tren, mestinya prioritas di transaksi elektronik sama online payment. Kita tau sendiri kan sekarang malah udah muncul GO-PAY, OVO, dan banyak lagi sistem bayar-bayar pake QR code. Jadi ngerapiin dari yang masih baru dan mungkin aturannya belom banyak, dibanding nge-push buat kartu debit/ATM dengan banyak batasan.

5. Kenapa nggak pake opsi opt-out dulu sebelum implementasi full?

Daripada dipaksa, alternatifnya mungkin dikasih pilihan untuk warga bisa pilih untuk ganti atau nggak. Misalnya kalo yang yang selama ini pake kartu debit dan ATM-nya buat pas lagi traveling ke luar negeri, kalo nunjukin paspor mungkin bisa opt-out dulu buat gak ganti ke GPN gitu.

Kalo menurut kalian gimana? Bahas di kolom komentar yaaa 😊

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s