India Trip: Ketemu cerita Pandawa Lima di Mahabalipuram

Hari Selasa pagi tanggal 8 November 2011, gue sama Idznie udah grusak grusuk di lodge buat checkout dan berangkat ke terminal bis Chennai dan lanjut ke Mahabalipuram. Agenda hari itu cukup ketat soalnya sorenya kita udah harus balik lagi ke stasiun ngejar train trip. Setelah yakin sama referensi Susheel kemaren yang bilang kalo trip ini bisa kelar setengah hari aja, kita akhirnya mutusin buat berangkat, untunglah autos pagi itu cukup gampang dicegat dan ditawar.

Sekitar jam 6 pagi, kita nyampe di Thiruvanmiyur Bus Depo. Di sini bakal ada Venkat dari Chennai Parkour yang bakal bantuin kita buat nyari bis yang paling cepet berangkat ke Mahabalipuram, sebenernya bisa sih kalo mau sendiri, tapi balik lagi, karena agenda hari ini cukup ketat, jadi lebih enak percaya sama temen kita sendiri daripada dengerin kenek yang pengennya kita naik bis padahal gak jelas rutenya ke mana. Bis pilihan Venkat ternyata pas banget, bis ini ambil rute paling cepet dan masuk highway yang nyisir sepanjang pesisir timur, yang kalo sempet diperhatiin, masih ada bekas-bekas tsunami taun 2004 kemaren. Lanjutkan membaca “India Trip: Ketemu cerita Pandawa Lima di Mahabalipuram”

India Trip: Chennai, kota dengan pantai terpanjang di India

Setelah lama berhutang postingan seputar trip ke India, izinkan gue untuk mulai ngeberesin seabrek draft yang masih mandek di laptop sini. Semoga pelan-pelan cicilannya mulai lunas. Amin! (PS: Trip ini sebenernya udah dari November 2011, baru sempet postingnya sekarang)

Touchdown India!

“Akhirnya nyampe India juga ye!”. Kira-kira itu yang gue bilang ke Idznie waktu pesawat AirAsia AK 1253 mendarat di Anna International Airport hari Minggu, 6 November 2011. Pas keluar pesawat rasanya kayak di Jakarta, tapi udaranya berasa lebih kering. Nggak ada lima menit, kita udah ada di loket imigrasi yang ngantrinya sendiri abis 30 menit. Nggak ada masalah di imigrasi, begitu juga sama kekhawatiran bagasi yang kenapa-kenapa. Waktu itu isi dompet cuma ada USD sama sisaan Ringgit dan akhirnya gue memutuskan buat nuker 100 USD dan waktu itu dapetnya 4400 Rupee.

Hecticnya pintu keluar arrival hall udah keliatan mulai dari jauh, berjubel orang yang entah penjemput apa supir taksi apa malah supir bajaj gue juga nggak tau. Untungnya hari itu kita udah janjian sama Susheel dari Chennai Parkour yang udah nunggu hampir 2 jam gara-gara pesawat delay ditambah antrian imigrasi dan nunggu bagasi yang agak kelamaan. Dia bantuin kita cari taksi buat ke hostel sebelom meluncur balik ke kantornya. Lupain taksi-taksi AC yang ada di Jakarta, taksi di Chennai ini bentuknya kayak yang ada di video klip Dr Bombay – Calcutta, lengkap dengan AC alam dan USB flash drive isi lagu India nyolok ke tape mobil.

#float2nature – Cerita di balik 36 jam perjalanan dan 17 jam di Dieng

Mungkin udah banyak temen-temen yang denger cerita seputar trip rombongan Float2Nature tanggal 8-10 Juni kemaren mulai dari yang selow sampe yang ngotot. Dalam rangka meramaikan dokumentasi cerita, gue juga mau ikutan share seputar acara kemaren mulai dari meeting point sampe akhirnya balik lagi ke Jakarta lagi.

Jujur gue mah bukan fans berat Float, lagu yang keinget cuma yang ada di soundtrack ‘3 Hari untuk Selamanya’ sama ‘Laskar Pelangi’. Alasan utama kenapa gue ikut Float2Nature ini karena gue belom pernah ke Dieng. Menariknya, @float_project @lembahpelangi @picnicholic ngebungkus paket camping ini sama intimate concert di atas gunung sampe ada acara nanem pohon segala. Setelah cukup terkompor sama obrolan di linimasa dan video teasernya, akhirnya gue daftar trip ini.

Karena udah lama gak camping, mulailah bongkar cari info sana sini mulai dari average temperature buat nentuin seberapa banyak yang musti dipacking, ngecek availability sinyal Indosat di Dieng, nyari sleeping bag baru soalnya kalo @alderina bilang daripada sewa/minjem mending beli baru biar bisa dipake terus-terusan, dan berbagai info penting gak penting lainnya. Lanjutkan membaca “#float2nature – Cerita di balik 36 jam perjalanan dan 17 jam di Dieng”