Masang Linksys EA4500 dan ngoprek Cisco Connect Cloud

Akhirnya setelah sekian lama penasaran pengen nyoba setting wireless router sendiri, hari ini kesampean juga. Hari ini gw nyobain ngeset sendiri router Linksys EA4500 Smart Wi-Fi Router buat disambung ke modem Cisco bawaan waktu pasang Fastnet di rumah. Sodara gue udah pake wifi router Cisco juga yang beda tipe buat koneksi Fastnet dia, tapi waktu itu gue nggak tau setting-settingnya, pas balik ketemu pas udah tinggal pake aja.

Img_5603Img_5604Img_5605

Dulu pas jaman kuliah ngobrol sama temen yang tukang ngubek-ngubek router kedengerannya ribetbener sampe musti atur IP sana sini, jadi pas tadi gue buka box Linksys ini udah siap ketemu sama buku manual yang lumayan tebel. Eh pas gue buka ternyata cuma ada modem, kabel power, kabel ethernet, sama CD doang sekeping. Instruksi di cover CD-nya cukup jelas sih, sebelom ngeset ini itu, disuruh nyalain setup dulu. Nggak usah khawatir, udah Windows & Mac ready ternyata. Lanjutkan membaca “Masang Linksys EA4500 dan ngoprek Cisco Connect Cloud”

Catatan perjalanan Parkour Indonesia di tahun yang kelima oleh Muhamad Fadli

Tulisan di bawah ini adalah repost dari tulisan Fadli yang ada di Kompasiana tanggal 17 Juli 2012 berjudul “Dirgahayu Parkour Indonesia”. Paling ada minor edit di typo dan pemisahan paragraf. Selamat menyimak!

Tidak terasa sudah 5 tahun semenjak 17 Juli 2007 Parkour Indonesia berdiri. Banyak cerita suka dan duka di dalamnya. Banyak proses jatuh bangun sampai akhirnya wadah untuk pecinta seni-displin asal Perancis ini bisa menjadi bentuk seperti sekarang ini. Komunitas yang awalnya hanya dimulai dari sebuah forum independent di dunia maya namun berlanjut menjadi satu bentuk komunitas yang terus menerus mulai merambah lintas kawasan, gender, usia, serta berbagai karakter manusia yang ada di Indonesia.

Saat beberapa orang menilai kita hanya sekelompok orang begajulan, suka loncat-loncat kayak kutu loncat, dan segala jenis sebutan bagi mereka yang belum pernah mengenal istilah Parkour. Tapi kita tidak merasa kecil hati karena kita sangat memaklumi pendapat orang yang belum mengenal apa itu parkour.

Untuk itulah di 5 tahun yang lalu sebuah forum yang dikhususkan untuk para penggiat Parkour Indonesia dibentuk. Salah satu tujuannya adalah memperkenalkan apa itu parkour ke masyarakat serta meminimisasi tanggapan-tangggapan miring seperti yang saya sebutkan diatas. Parkour Indonesia mencoba untuk menyebarkan nilai-nilai dan sisi positif dari parkour yang telah banyak mengubah hidup para praktisinya menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Lebih sehat, lebih gesit, lebih kuat, dan lebih bijaksana dalam kehidupannya sehari-hari. Lanjutkan membaca “Catatan perjalanan Parkour Indonesia di tahun yang kelima oleh Muhamad Fadli”

Cerita gue mulai dari nggak tau sampai akhirnya dukung Faisal-Biem

Sebelom mulai baca, mungkin elo aneh kenapa gue mendadak ngomongin politik tai kucing di blog gue ini. Apa yang gue tulis di bawah ini murni pendapat gue sendiri dan gue gak dibayar sepeserpun buat ini. Kalo udah keburu males silakan close window/tab-nya, kalo mau baca monggo 🙂

Beberapa bulan lalu gue sama sekali clueless pas denger nama pasangan cagub-cawagub DKI Faisal-Biem. Pelan-pelan mulai tau kalo Faisal-nya itu Faisal Basri, yang sebenernya tetep aja gue gak tau dan cuma kepikir “rasanya pernah denger nama ini di mana gitu”, dan Biem-nya ternyata Biem Benyamin, politisi yang juga anak dari Benyamin Sueb. Udah aja cukup sebatas itu dan belom ada keinginan buat tau lebih banyak karena waktu itu gue merasa cukup sreg sama salah satu pasangan cagub-cawagub lain yang menurut gue lebih kompeten karena udah pernah mimpin suatu kota.

Timeline Twitter yang tadinya masih adem ayem dari info pilkada pelan-pelan mulai muncul akun-akun untuk kampanye, beberapa calon juga utilize Youtube channel dan salah satunya Faisal-Biem. Yang menarik adalah pas waktu itu gue buka channelnya, gue ketemu selusin video mulai dari seleb, seniman, sampe aktivis yang ngasih testimonial buat Faisal-Biem. Semuanya key message-nya hampir sama, ngajak viewernya buat ikut dukung calon independen yang gak perlu bales budi ke partai politik tapi ke warga.

Setelah nonton beberapa videonya gue cuma kepikir: “Gila, dibayar berapa ya orang-orang ini yang ada di video sampe mau ngasih testimonial kayak gitu?”. Dan nggak lama dari itu pertanyaan gue terjawab pas @pandji ngetwit kalo testimonial yang ada di video itu dia nggak dibayar. Agak susah nerima kenyataan kayak gitu karena yang gue tau kebanyakan mainan politik sini tuh suara bisa dibayar. Yah tapi untuk urusan ini gue percaya aja. Lanjutkan membaca “Cerita gue mulai dari nggak tau sampai akhirnya dukung Faisal-Biem”