#float2nature – Cerita di balik 36 jam perjalanan dan 17 jam di Dieng

Mungkin udah banyak temen-temen yang denger cerita seputar trip rombongan Float2Nature tanggal 8-10 Juni kemaren mulai dari yang selow sampe yang ngotot. Dalam rangka meramaikan dokumentasi cerita, gue juga mau ikutan share seputar acara kemaren mulai dari meeting point sampe akhirnya balik lagi ke Jakarta lagi.

Jujur gue mah bukan fans berat Float, lagu yang keinget cuma yang ada di soundtrack ‘3 Hari untuk Selamanya’ sama ‘Laskar Pelangi’. Alasan utama kenapa gue ikut Float2Nature ini karena gue belom pernah ke Dieng. Menariknya, @float_project @lembahpelangi @picnicholic ngebungkus paket camping ini sama intimate concert di atas gunung sampe ada acara nanem pohon segala. Setelah cukup terkompor sama obrolan di linimasa dan video teasernya, akhirnya gue daftar trip ini.

Karena udah lama gak camping, mulailah bongkar cari info sana sini mulai dari average temperature buat nentuin seberapa banyak yang musti dipacking, ngecek availability sinyal Indosat di Dieng, nyari sleeping bag baru soalnya kalo @alderina bilang daripada sewa/minjem mending beli baru biar bisa dipake terus-terusan, dan berbagai info penting gak penting lainnya.

Trip to Dieng

Hari Jumat malem (8 Juni), gue dateng ke meeting point di Djoeragan Koffie di Tendean, nggak susah nyari tempatnya soalnya maps yang dikasih di email cukup jelas. Pas dateng liat bis yang udah parkir berjejer dan menarik karena bisnya satu ukuran tapi beda-beda operator (kayaknya), tadinya gue pikir macem bis pariwisata yang kembar empat gitu.

Pas gue dateng buat registrasi udah ada sekitar 50 orang yang dateng dan untungnya pas gue dateng (jam 7) belom ngantri segitunya. Padahal kalo di rundown, jam setengah 8 harusnya registrasi udah kelar dan jam 8 bis bakal berangkat, yang belom dateng ditinggalin. Tapi kalo liat ke kondisi Jalan Kapten Tendean yang hari Jumat malem dan abis ujan itu emang kayaknya bakal banyak dateng mepet dan ternyata emang bener.

Beruntung sama @budi nama gue udah ditulisin di dalem list Bis Semeru, yang tentunya yang sebagian isinya muka 4L. Dapet juga goodie bag isi kaos, stiker, sama gantungan kunci. Lumayan buat oleh-oleh.

Sekitar jam 9 akhirnya bis berangkat dengan sedikit drama di Bis Semeru karena listnya nampung 30 orang dan ternyata seat di bis cuma 29 orang. @willyirawan mengajukan diri untuk volunteer as tribute ke Bis Krakatau ditemani @wikupedia. Semoga kebaikan kalian dicatat dewa-dewa di Dieng.

Meluncurlah keempat bis ke arah tol dalam kota via Tendean dan satu jam kemudian … kita masih di tol dalam kota! What can you expect from Jakarta highway in Friday night, right? Beberapa bungkus camilan bawaan @farhansv juga udah hampir abis. Senjata andalan pembunuh waktu akhirnya dikeluarin juga: WEREWOLF CARD

Kalo nggak salah bis baru masuk rest area KM 57 itu sekitar jam 12 malem. Kalo menurut rundown, masih ada 6 jam lagi buat nyampe di Dieng. Werewolf session terus berlanjut sampe sekitar jam 2, hampir barengan sama waktunya bis berhenti gara-gara macet di Nagrek. Iya. Berhenti. Sampe yang supirnya bisa turun jalan-jalan gitu.

Ternyata ada kecelakaan bis di tengah jalan yang sampe arus dua arah dan kalo nggak salah macetnya baru cair sekitar jam 5 pagi. Makan pagi yang harusnya di rumah makan Ibu Djono di Dieng pastinya udah nggak mungkin lagi dan akhirnya sekitar jam 7 rombongan berhenti di rumah makan di Tasikmalaya. Sebelum turun, group leader di Bis Semeru sempet nyaranin buat bungkus makan siang sekalian.

Rasanya emergency plan udah dimulai pagi itu, makan pagi akhirnya bayar masing-masing dan dari segitu banyak orang di rombongan (at least di rombongan gue), rasanya cuma gue sama Budi yang bungkus nasi buat makan siang. Perjalanan berlanjut, para pemain Werewolf tumbang bersamaan pasukan @nufolder yang mulai gonjreng-gonjreng gitar dan mengisi kekosongan bis sama tembang-tembang pilihan.

Masuk jam makan siang, bis ngisi bensin lagi tanpa mampir makan siang. Beruntung nasi bungkus sama lauk ayam goreng dan kentang kering udah diamankan. Jelang jam 3 siang, papan penunjuk arah Dieng mulai keliatan, tapi di bawahnya ada tulisan tambahan: 20km. Yang kadang agak ngeganggu itu pas gue liat beberapa kali kenek bis turun dari bis buat (mungkin) nanya arah jalan ke warga sekitar.

Medan yang isinya tanjakan-tanjakan curam harus dibabat sama 4 bis yang rasanya gak bisa narik lebih dari 10km/jam. Sampe akhirnya rombongan turun bentar buat liat sunset di tengah jalan. Pas di sini kita dapet info kalo yang di Bis Rinjani lanjut berangkat pake pickup gara-gara bisnya ngadat pas nanjak. Sementara itu, kalo ngintip ke rundown, di jam itu berarti kita udah kelewatan makan siang, tour de Dieng, sama dua sesi Float.

Akhirnya sekitar jam 8 rombongan nyampe di checkpoint buat tuker dari bis ke truk. Truk yang biasa ngangkut sapi itu lho. Kayaknya ada sekitar 1 kilometer buat lanjut ke dalem tapi medannya terlalu susah buat bis. Berdasarkan info, di Dieng juga ujan gede dan baru reda jam 5 sore.

Camping Ground

Turun dari bis langsung ketemu tanah basah berlumpur, diarahin langsung ke tenda yang udah gak pake grouping-grouping dari panitia lagi, dan langsung makan malem nasi kotak yang tersedia add-on lainnya berupa ayam bakar dan ikan bakar. 

Kalo gue gak salah sih rombongan bis Semeru ini rombongan pertama yang nyampe di camping ground. Pas kita dateng juga Float masih check sound, mungkin karena sorenya juga belom sempet karena ujan gede banget. Nggak lama dari itu rombongan bis Tambora dan Krakatau nyampe juga pake shuttle truck yang dipake Semeru tadi juga.

Makan malem udah, duduk di terpal depan mini stage udah, dead air iya. Rombongan bis Rinjani belom nyampe, peserta yang udah dateng sama Float setuju buat mulai pas semua rombongan nyampe. Sambil nunggu mulai, api unggun dinyalain dan uniknya, warga sekitar juga dateng berbondong-bondong, tadinya gue pikir itu area camping ground clear buat peserta aja. Tapi ya mungkin warga sana emang biasa nimbrung kayak gitu, yang beberapa temen khawatir paling ya gimana seputar keamanan barang-barang yang mereka tinggalin di tenda. Soalnya ada puluhan tenda tapi yang ngejaga/ngeliatain gak banyak.

Pertanyaan terjawab setelah salah satu panitia ngambil mic dan minta maaf ke warga udah ikut nimbrung karena mereka belom izin kalo mau bikin acara ini. gue dalem hati: “SRSLY?”. Untungnya gak ada ribut apa-apa gara-gara itu dan kembali lagi ke acara … dead air.

Panggung udah siap diisi tapi kita masih nunggu rombongan terakhir. Akhirnya @MassRomantic yang malem itu lebih dikenal dengan Semeru Band didaulat buat naik panggung dan ngisi 3 lagu, dilanjutin juga sama Popon yang memimpin seluruh peserta nyanyi Naik-Naik Ke Puncak Gunung, dan juga head chef tenda konsumsi yang sumbang suara lewat lagu You Raise Me Up. Di tengah acara isi panggung spontan itu, rombongan bis Rinjani akhirnya dateng. Kalo Semeru 22 jam, mereka kayaknya 24 deh. And finally the show begins!!!

Intimate concertnya mantep. Everyone seems to have a good time. Beberapa bilang kalo trip lebih dari 20 jam ke Dieng kebayar pas Float mulai main. Pas di malem itu juga langit cukup cerah jadi bintang-bintang cukup jelas nongol di atas kepala. Sound dari panggung juga bersih, nggak ada noise segala kayak beberapa acara manggung outdoor yang biasa pake genset. Mantep lah pokoknya.

Sekelar Float perform, peserta udah dikasih waktu bebas buat istirahat, gogonjrengan, main, makan, atau apa lah. Tapi sebelum itu ada announcement seputar agenda besok dan pendataan peserta yang mau pulang duluan hari Minggu pagi. Kenapa ada yang pulang Minggu pagi? Berdasarkan pengalaman pergi yang hampir 24 jam itu, beberapa peserta yang punya kebutuhan buat ada di Jakarta by Senin pagi akhirnya milih buat pulang duluan daripada harus ngorbanin Senin pagi mereka yang udah dijadwal buat kerjaan dan lain-lain. Total ada satu bis rombongan yang bakal pulang duluan, sisanya bakal pulang siang sesuai rundown yang udah dimodifikasi dikit biar bisa beresin beberapa agenda yang harusnya dibikin di Sabtu siang.

Werewolf party masih berlanjut sampai hampir pukul 2 pagi. Kalo ada peserta yang denger suara orang debat teriak-teriak, sesekali teriak “tuhan.. tuhan..”, itu berarti para pemain werewolf.

Sunrise at Puncak Sikunir

Setelah puas tidur sekitar 2 jam kurang di sleeping bag baru, sekitar jam setengah 4 pagi peserta yang mau ikutan naik ke Puncak Sikunir udah disuruh kumpul. Gue setenda sama Wiku & Budi, pas gue bangun Wiku udah sibuk bungkus sleeping bag, kalo Budi masih anteng soalnya sebagian besar rombongan yang balik pagi milih buat gak ikut naik, bis mereka pergi jam 8 dan kalo di rundown itu jadwalnya turun gunung baru jam setengah 9.

Naik ke Puncak Sikunir total nggak nyampe 30 menit kalo jalan terus, medannya cukup berat soalnya agak licin dan kadang-kadang ketemu step yang tinggi-tinggi. Pas nyampe di checkpoint pertama bisa jelas keliatan kalo kita lagi ada di atas awan. KEREN BANGET VIEWNYA NYONG! Guide rombongan bilang kalo yang udah cape bisa di situ, kalo yang masih ada tenaga bisa lanjut ke tempat yang lebih tinggi.

Buat yang naik ini nggak nyampe 10 menit dan emang bener pas nyampe atas jauh lebih mantep lagi sih viewnya. Ditulis doang nggak cukup, jadi silakan langsung liat foto-fotonya aja ya. Tentunya tidak lupa signature jump di depan kamera. Sinyal Indosat yang selama di camping ground semaput malah lancar jaya pas di puncak gunung.

Sekitar jam 7 kita udah turun lagi ke camping ground dan tentunya ketemu sama rombongan yang rencananya pulang pagi. Pertanyaan paling sering ditanyain mereka: “Kok udah turun pada turun? Tau gini gue ikut naik juga tadi”. Gue rasa estimasi jam setengah 9 itu buat yang betah di atas. Rombongan yang pulang pagi ini (terutama yang berangkatnya sama bis Rinjani) jelas cuma spend sekitar 12 jam di Dieng, melewatkan agenda naik ke puncak sama tour de Dieng.

Rombongan pulang ke Jakarta jalan sekitar jam 8 dari camping ground, sisanya punya spare waktu sejam dan sempet ada sesi game bentar (biar akrab lah ya). Waktu pulang pun sempet agak bingung, soalnya udah diinfo kalo rombongan bakal dibawa truk ke checkpoint pas arrival kemaren buat naik bis, tapi ternyata ada 2 bis kecil yang masuk ke camping ground juga yang pertamanya dibilang bisa dinaikin peserta tapi ternyata akhirnya bukan. Pusing kan? Gue juga pusing. Daripada nunggu shuttle truck yang agak lama dan bis yang gak jelas juntrungannya, akhirnya beberapa peserta milih buat jalan ke checkpoint. Lumayan buat efisiensi waktu, cuma 15 menitan juga kok jalannya.

Flash Tour De Dieng

First stop: Telaga Warna. Telaga ini bisa berubah-berubah warna sesuai mood (yakali). Mungkin sesuai suhu sama intensitas sinar matahari. Pas nyampe ke sana sih warnanya agak ijo-biru gitu. Pas di sana juga lagi ada salah satu anak yang gimbal sejak lahir, konon potong rambutnya ada prosesinya sendiri dan bisa minta yang aneh-aneh sampe motor biar mau dipotong rambutnya.

Second stop: Kawah Sikidang. Ke sini jadi berasa ke Tangkuban Perahu, turun bis langsung banyak yang jualan masker. Mas Rena, tour guide asoy kita, udah wanti-wanti buat kita di sana nggak spend lebih lama dari 15 menit biar masih kekejar buat agenda lainnya yang emang sengaja dipadatin. Di kawah Sikidang ini dia bikin eksperimen kalo asap rokok digabung sama belerang bisa bikin pembakaran yang jauh lebih parah dan gak bagus buat paru-paru. Untuk beberapa saat gue merasa abis nonton Discovery Channel.

Third Stop: Museum Dieng Kaliasa & Candi Arjuna. Nyampe di sini langsung nonton bareng Tari Lengger, ini macem tari yang ada makan belingnya segala, gw pikir awalnya cuma tari campur aksi kayak debus gitu, tapi setelah dijelasin ternyata ada ceritanya juga. Selesai dari situ rombongan mampir ke site buat tree planting, masing-masing tanem satu pohon. Semoga pohonnya bener-bener dirawat dan nggak dicabut setelah kita pulang. Dan yang paling penting buat gue, belom ke Dieng kalo belom liat candi. Akhirnya rombongan dibawa keliling di komplek Candi Arjuna, yang waktu itu juga ada sekeluarga lengkap sama sari mereka. Bentuk kompleknya mirip kayak di Mahabalipuram di India, mungkin beda dikit di ceritanya aja.

Trip Back Home

Selesai dari Komplek Candi Arjuna mulai hujan gerimis, konon Tari Lengger itu tari pemanggil hujan, entah emang bener begitu apa nggak. Rombongan masuk ke bis masing-masing lagi untuk dibagi makan siang. Mas Rena, tour guide kita yang cukup hillarious pamit ke tiap bis, buat yang mau tanya-tanya bisa langsung hubungi @RenaWijaya atau langsung ke blognya dia. Sempet ada miskomunikasi juga antar panitia soalnya katanya bakal ada bis yang ke Jakarta via Bandung, beberapa orang udah sempet tuker bis, tapi ternyata akhirnya semua berangkat ke Jakarta juga.

Di jalan pulang sempet nguping kalo rute Pantura dari Dieng kena longsor dan harus cari rute lain. Alhasil 3 bis ini masuk ke rute yang menurut gw jalanannya emang belom siap buat bis ukuran sedang, sebelum masuk daerah Petung Kriyono, Bis Semeru sempet ambles masuk ke sisi jalan soalnya masih tanah, untunglah dengan satu bis turun, bisnya bisa lanjut jalan lagi.

Daerah Petung Kriyono ini pas kita lewatin lagi kabut lumayan tebel, sampe akhirnya pelan-pelan mulai ilang dan mulai keliatan jejeran sengkedan (yang katanya) kayak di Ubud, ketemu hutan pinus, lusinan air terjun kecil di kiri kanan jalan, lewat tengah-tengah longsoran kayak Indiana Jones, sampe ketemu sungai yang airnya kebangetan biru dan bersih tanpa sampah. Terakhir kali gue liat sungai yang kayak gitu itu pas di Taroko Gorge di Taiwan. Setelah ngelewatin gapura depannya, baru tau kalo itu daerah konservasi alam.

Sekitar jam 5 sore akhirnya ketemu peradaban, 3 bis istirahat dulu. Yang lainnya pada ngikutin laporan di linimasa katanya rombongan sebelomnya sempet nyasar dan akhirnya rely ke GPS. Gue juga sempet penasaran kenapa rute yang dilewatin bis buat ke Pantura agak beda sama yang gue temuin di Nokia Drive. Tapi ya sudahlah, gue juga mikirinya mungkin 3 bis ini udah tau musti lewat mana setelah pelajaran dari bis pertama tadi.

Jelang masuk Pantura, seisi bis Semeru udah mulai mati gaya. Di sini lah Mass Romantic kembali mengisi kekosongan dan di saat yang sama tercetuslah ide buat bikin akun @BisSemeru yang passwordnya dishare ke satu bis demi membunuh ke-matigaya-an. Itulah alasan kenapa isi tweetnya mulai dari galau sampe promo EP ada semua.

Mbok Berek jadi perhentian terakhir buat makan malem, power outlet tentunya jadi objek yang paling laku diperkosa rame-rame. Setelah makan dengan bonus mandi keringet, rombongan meluncur ke Jakarta. Estimasi tadinya jam 1 udah nyampe. Tapi ternyata kenyataan berkata lain, rombongan baru nyampe di Tendean jam 4 pagi. Yang nyampe jam 1 itu rombongan bis Rinjani.

Ya paling nggak yang ngantor masih sempet power nap sama mandi dikit lah ya. Dan berakhirlah perhelatan Float2Nature disertai dengan pencanangan Massage Day buat peserta Float2Nature (kalo ada acara kayak gini lagi kayaknya cocok bikin partnership sama tempat pijet buat voucher). Akhir kata, terima kasih Float, Lembah Pelangi, dan Picnicholic, I had so much fun! Kalo seputar agenda yang kena extreme adjustment: TO THE FUTURE WE SURRENDER 🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s