Cerita gue mulai dari nggak tau sampai akhirnya dukung Faisal-Biem

Sebelom mulai baca, mungkin elo aneh kenapa gue mendadak ngomongin politik tai kucing di blog gue ini. Apa yang gue tulis di bawah ini murni pendapat gue sendiri dan gue gak dibayar sepeserpun buat ini. Kalo udah keburu males silakan close window/tab-nya, kalo mau baca monggo 🙂

Beberapa bulan lalu gue sama sekali clueless pas denger nama pasangan cagub-cawagub DKI Faisal-Biem. Pelan-pelan mulai tau kalo Faisal-nya itu Faisal Basri, yang sebenernya tetep aja gue gak tau dan cuma kepikir “rasanya pernah denger nama ini di mana gitu”, dan Biem-nya ternyata Biem Benyamin, politisi yang juga anak dari Benyamin Sueb. Udah aja cukup sebatas itu dan belom ada keinginan buat tau lebih banyak karena waktu itu gue merasa cukup sreg sama salah satu pasangan cagub-cawagub lain yang menurut gue lebih kompeten karena udah pernah mimpin suatu kota.

Timeline Twitter yang tadinya masih adem ayem dari info pilkada pelan-pelan mulai muncul akun-akun untuk kampanye, beberapa calon juga utilize Youtube channel dan salah satunya Faisal-Biem. Yang menarik adalah pas waktu itu gue buka channelnya, gue ketemu selusin video mulai dari seleb, seniman, sampe aktivis yang ngasih testimonial buat Faisal-Biem. Semuanya key message-nya hampir sama, ngajak viewernya buat ikut dukung calon independen yang gak perlu bales budi ke partai politik tapi ke warga.

Setelah nonton beberapa videonya gue cuma kepikir: “Gila, dibayar berapa ya orang-orang ini yang ada di video sampe mau ngasih testimonial kayak gitu?”. Dan nggak lama dari itu pertanyaan gue terjawab pas @pandji ngetwit kalo testimonial yang ada di video itu dia nggak dibayar. Agak susah nerima kenyataan kayak gitu karena yang gue tau kebanyakan mainan politik sini tuh suara bisa dibayar. Yah tapi untuk urusan ini gue percaya aja.

Tanggal 24 Juni kalo gue nggak salah itu kickoff-nya kampanye para cagub-cawagub, dimulai sama acara debat yang dibikin sama tvOne. Di debat ini keliatan banget mana cagub-cawagub yang menurut gue jawabannya pake template dan akhirnya gak jelas ngejawab apa nggak, tapi ada juga yang emang bener-bener keliatan nguasain apa yang dia omongin. Dan di acara ini gue condong pro Faisal-Biem karena mereka bisa deliver message paling jelas dibanding calon lainnya dan yang paling penting buat gue: REALISTIS. Turnoff-nya buat gue paling cuma pas Biem Benyamin ngajak yel-yel di akhir debatnya yang agak bablas dari durasi yang ada.

Besoknya, poster mulai nempel di mana-mana, apalagi kalo udah masuk jalan utama, sejauh mata memandang pasti nemu poster/spanduk cagub. Ada yang masangnya pake etika, ada juga yang asal menuh-menuhin tembok. Seputar iklan bentuk video juga ada yang diputer mulai dari bioskop sampe radio lengkap sama lagu yang menurut gue sangat catchy dan gampang nempel di kepala. Kalo di sepanjang perjalanan gue naik motor dari Cipete ke tengah kota paling sering ketemunya cuma poster 3 dari 6 cagub. Entah yang lainnya emang kurang gencar apa emang nggak ada duit, termasuk poster Faisal-Biem yang jarang gue temuin. Tapi ini kebalikannya di timeline Twitter gue, pasangan independen ini justru gaungnya lebih kedengeran.

2 minggu jelang pemilihan, timeline makin rame. Yang mulai jelas-jelas nunjukin dukungan ada, yang nyerang ada, yang apatis ada, yang bukan KTP Jakarta tapi ikut bersuara juga banyak. Pasangan Faisal-Biem (untuk selanjutnya gw singkat FB aja ya) juga keliatan makin banyak gaungnya di dunia maya, terutama setelah @pandji ngepost tulisan Gimme5 tentang dukungannya buat FB yang cukup gampang dicerna buat orang yang menurut gak doyan sama bahasa kampanye yang terlalu kaku.

Tagline Berdaya Bareng Bareng yang dibawa sama FB ini mulai berasa pas muncul ajakan-ajakan untuk terlibat di kampanye mereka dalam bentuk apply jadi relawan, ngasih donasi via transfer, fundraising via jualan kaos, sampe jadi saksi di TPS terdekat tempat domisili kita nyoblos. Gue sendiri cukup kepincut sama satu desain kaos jualan mereka dari akun @FaisalBiemShop yang waktu itu ada yang retweet dan masuk ke timeline gue, kaosnya simple, cuma ada tulisan “independen” yang ngejejer bareng kata yang sama tapi di berbagai bahasa, gue pikir: “Kalo FB gak jadi menang jadi gubernur juga kaosnya tetep bisa gue pake, desainnya lumayan oke punya ini”. Selain itu di timeline juga ada info dari tim FB buat jadi saksi di TPS. Gue coba apply via SMS dan direspon cukup kilat, paling nggak lewat calon gubernur ini gue bisa dapet kesempatan gimana rasanya ikut partisipasi di so-called pesta demokrasi.

Hari Rabu siang, 4 Juli 2012, gue lagi scroll timeline dan nemu @dondihananto sama @uberfunk yang ngasih info kalo malemnya bakal ada diskusi umum bareng FB di Warung Daun Cikini, gue pikir seumum-umumnya juga pasti yang dateng ya yang diundang aja, ternyata sama @anggasasongko dibales kalo diskusinya open for public, siapa aja boleh dateng, bebas. Dan akhirnya sore itu gue memutuskan untuk dateng ke Warung Daun. Pas gue nyampe sana pas setengah 7 sesuai info yang ada di tweet, orang-orang yang keliatannya tim kampanyenya FB udah ada, beberapa peserta diskusi juga udah dateng. Diskusinya sendiri baru mulai sekitar jam 7an setelah Faisal Basri dateng. Biem Benyamin nggak keliatan, kalo nggak salah denger sih baru kelar kampanye di daerah mana gitu (dan akhirnya emang gak dateng sih). Yah yang penting calon DKI1-nya udah ada deh ya.

Faisal Basri ngebuka diskusi tentang awal mula pencalonan dia jadi cawagub sama beberapa update terbaru seputar kampanyenya. Kalo gue gak salah tangkep, pencalonan dia itu awalnya adalah bentuk eksperimen politik, yang ternyata berlanjut sampe ke babak nyoblos. Eksperimen ini bukan berarti nunjukin kalo anti-partai, tapi beliau bilang lebih ke “menegur partai” yang selama ini ya kita semua tau lah ya posisinya gimana. Kalo eksperimen ini berhasil, berarti nanti warga bisa nunjukin kalo masih ada yang namanya kekuatan warga, dan menurut gue, siapa tau di 2014 nanti ada yang sejenis dan bisa diaplikasiin lagi.

Jawaban seputar kenapa jarang banget ketemu spanduk/poster FB di jalanan juga kejawab, beliau bilang kalo semuanya ngandalin donasi warga. Malah untuk bikin 200 spanduk waktu itu pake donasi yang berhasil dikumpulin setelah nyebar infonya di Twitter. Menarik. Setelah beliau ngebuka, diskusi dikasih istirahat sebentar buat makan malem prasmanan. Asik makan gratis!

Diskusi berlanjut dengan @sociotalker yang live kultwit seputar progress kampanye FB. Dari beberapa survey, ada survey yang hasilnya FB ada di paling tinggi. Survey ini dibikin sama Liputan 6 SCTV dan sistem votenya pake FB like (CMIIW). Gue udah baca result ini dari beberapa hari sebelomnya dan cuma mikir kalo ini cuma hasil survey Facebooker doang, mana bisa ngewakilin Jakarta, tapi dia nyeritain angle yang lain kalo segimanapun sumber surveynya, hasilnya itu bisa berguna buat ngebangun optimisme pendukungnya.

Kemudian ada @dondihananto juga yang (kalo gak salah) nanya seputar gimana kalo ada orang yang nanya balik: “Apa bedanya sama cagub-cagub lain yang ngasih janji doang?”. Faisal Basri ngejawab cerita waktu dia kunjungan ke daerah miskin, dia dapet pertanyaan yang sama dari ibu-ibu di sana: “Nanti kalo udah menang biasanya lupa sama warga”, jawaban FB cukup menarik: “Saya nggak akan lupa sama warga, soalnya kalo warga ninggalin saya, besar kemungkinan saya bakal dihantam sama DPRD”.

Di tempat kunjungannya itu beliau juga sempet minta saweran ke warga, awalnya dia takut kalo responnya bakal zonk, tapi ternyata ibu-ibu di sana semangat untuk ikut saweran dan berhasil kekumpul sekitar 400 ribu rupiah. Saweran ini dipake buat pengelolaan poskom FB di daerah tempat sawerannya dibikin.

Semua di sana sadar kalo kampanye FB ini gaungnya gede di social media, yang kalo @adhityamulya nambahin, ini mirip kayak Obama, tapi bedanya warga Amerika itu kelas menengahnya jadi mayoritas, atau mungkin kasarnya yang Twitter-an itu mayoritas. Lain sama Indonesia, termasuk Jakarta, yang kelas menengahnya itu meskipun banyak tapi tetep aja bukan mayoritas. @sociotalker sempet bilang kalo masing-masing kita yang tau FB via socmed bisa bawa 3 orang non-socmed user ikut milih FB itu udah bagus, tapi @adhityamulya nambahin lagi gimana kalo nggak 3 tapi 300, soalnya daya amplifikasi socmed kan cukup gede. Ini emang PR banget tapi bukan nggak mungkin juga buat dicoba. Toh medianya banyak, rata-rata orang Indonesia punya FB Friend orde ratusan (lha bokap gue aja yang jarang FB-an friendnya 1000 :D), belom lagi Twitter, blog, dll.

Bentuk keterlibatan warga di kampanye FB ini bener-bener diangkat, selain apply jadi saksi di TPS terdekat, @TimFaisalBiem juga lagi bikin sistem supaya temen-temen yang non-KTP Jakarta bisa juga ikut terlibat jadi saksi online. Gimana caranya? Tongkrongin aja tweet dari mereka dalam beberapa hari ini. Diskusi selesai sekitar pukul 10 dan gue baru nyadar kalo @inggriasto juga akhirnya dateng ke Warung Daun dan sempet curhat transportasi publik ke Faisal Basri. Semoga ntar doi nulisin juga pandangannya seputar cagub-cawagub ini.

Img_8251

Dateng ke diskusi umum ini buat gue jadi satu pengalaman baru, mirip kayak yang gue tonton video-video dokumentasi kampanye Obama yang isinya memberdayakan warga untuk spread the message ke sesama warga yang lain jadi waktu dia menang yang merasa menang bukan cuma dia tapi semua warga yang udah terlibat di prosesnya juga.

Akhir kata, kalo elo punya KTP Jakarta dan punya hak pilih di tanggal 11 Juli nanti, jangan sampe nggak nyoblos! Tanggalnya itu emang lagi liburan sekolah sih, tapi semoga masih banyak warga Jakarta yang peduli untuk mempersingkat liburannya supaya bisa nyoblos di hari Rabu depan. Buat yang apatis dan nggak percaya lagi sama cagub-cawagub, tetep aja dateng ke TPS dan tetep kasih suara elo, mungkin elo bisa coblos semua foto calonnya, atau mungkin bawa spidol sendiri terus nulis “POLITIK TAI KUCING” atau “BANGKE LAH PALING JANJI DOANG” di kertasnya, yang penting jangan sampe nggak nyoblos soalnya bukan nggak mungkin kertas kosong yang jadi hak elo itu bakal dipake sama orang-orang gak bertanggung jawab buat kepentingan mereka.

Saya Daniel Giovanni dan saya bakal nyoblos Faisal-Biem di tanggal 11 Juli nanti 🙂

Img_8249Img_8252Img_8255Img_8256

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s