Pengalaman apply visa turis ke Jepang

Setelah persiapan dokumen, itinerary, mempertimbangkan urus sendiri apa pake travel agent, serta tetek bengek lainnya, hari Jumat, 10 Agustus 2012, tiga dari tujuh orang rombongan trip ke Jepang mencoba apply sendiri ke Embassy of Japan yang ada di samping Plaza Indonesia eX. Tiga orang dengan tujuan testing the water dan semacem kamikaze ini adalah gue sendiri, @lucianancy, dan @toramichan. Tiga-tiganya pekerja lepasan.

Rencana awalnya kita masuk jam 8, pas jam layanan visanya buka, tapi karena satu dan lain hal, sebut saja salah satu dari kita kebablasan tidur lagi, akhirnya kita baru masuk sekitar jam 8.45. Tadinya ngincer parkir motor di eX, tapi karena belom buka akhirnya parkir di Hotel Pullman yang ada di seberangnya.

Pas masuk juga nggak ribet, pas gue dateng sih nggak ngantri jadi tinggal bilang satpamnya kalo mau apply visa, nanti tinggal lewatin pintu magnetic lock, tuker KTP sama tanda pengenal, terus masuk ke pintu biru kedua di sebelah kanan, ada tulisannya lah pokoknya. Lewat dari situ baru security check ala bandara, meskipun detektornya bunyi dikit (mungkin gara-gara jam sama belt gue) tetep langsung dilewatin aja kok.

Keluar dari situ, lobby buat pelayanan visa udah keliatan tinggal buka pintu, kecuali kalo lo mau ke perpustakaan (kata Tommy) tinggal naik ke atas. Di pintunya sih ditulis kalo gak boleh foto-foto sama pake HP. Tapi ternyata di dalem yang buka tablet banyak, yang pake HP buat tweeting/texting lebih banyak lagi. Paling kalo mau nelpon ya tau diri ke luar lobby dulu.

Pas kita bertiga masuk, langsung ambil tiket antrian dan untungnya pagi itu masih dapet nomer belasan. Total ada 5 loket, 3 paling kiri buat yang apply visa, 2 sisanya buat warga Jepang yang ngurusin surat-surat. Buat yang loket visa, dari 3 loket tadi sih semuanya yang layanin orang Indonesia. Orang yang ngadep loket rata-rata cepet, nggak sampe 5 menit.

Pas nyampe giliran gue, gue langsung setorin semua dokumen yang ada di http://www.id.emb-japan.go.jp/visa_7.html. Tambahan lainnya yang gue cantumin di dokumen gue ada bukti booking hostel, akte lahir, kartu keluarga, sama surat keterangan orang tua yang ngasih jaminan kalo gue bakal balik (karena gue nggak ngantor, nggak mungkin punya surat keterangan kerja). Sambil dia ngecekin dokumen gue, gue isi receipt buat ngambil paspor 4 hari setelahnya (entah di-grant apa ditolak). Pas gue kelar, dia juga kelar. Gue rasa cuma 1 menit.

Img_8434

Cerita berlanjut sama @toramichan, kata yang di loket, dia nggak bisa apply di Jakarta soalnya entah place of issue paspornya apa KTP-nya di Pekanbaru (kalo ada yang tau pastinya tinggalin comment ya biar gue updatecek update-nya di bawah). Dia ngasih semacem peta yang nunjukin pembagian zona pengurusan visa di Indonesia, ada empat: Medan, Jakarta, Surabaya, Ujungpandang. Gue nggak tau tadi Tommy sempet bawa kertasnya apa nggak, siapa tau bisa di-share.

Selanjutnya lagi @lucianancy, karena dia nyampenya lebih dulu sehari daripada gue, dia nulis di itinerary-nya kalo bakal stay di rumah temennya, dan dengan gitu dia siapin surat undangan temennya. Tapi ternyata sama petugas di loketnya dibilang biar gak ribet mending tulisnya yang alamat penginepan aja. Akhirnya Ucy ngisi ulang lagi.

Setelah ngisi ulang, dia ditanya juga perginya sendiri apa bareng temen, pas dia bilang bareng temen, tadinya temennya disuruh ngadep juga ke loket, tapi semenjak Ucy udah ngeprint semacem surat keterangan dari gue yang isinya ngasih list 7 nama traveler yang bakal jalan bareng dan bookingan hostelnya atas nama gue, jadi sama petugasnya ditandain aja namanya di surat keterangan itu dan dokumen Ucy dibundel bareng dokumen gue.

Seputar rekening di bank, ada yang bilang kalo sebenernya nggak ada batas minimum, yang penting itinerary kita sesuai sama tabungan kita. Ada yang bilang juga kalo angka amannya itu sehari sejuta. Jadi kalo mau 2 minggu di sana, ya minimal 14 juta harus ada. Gue malah di belakangnya copy rekening 3 bulan terakhir juga nyantumin laporan reksadana segala biar lebih afdol.

Buat keterangan kerja, kalo ada ya jauh lebih enak, tapi kalo gue tadi, di kolom occupation gue nulisnya juga freelancer/self-employed. Ya mendingan jujur daripada apa-apa.

Demikianlah pengalaman apply visa dan sampai posting ini diturunkan, gue sama Ucy belom tau visanya approve apa nggak. Dan Tommy juga masih nyari info alternatif cara dia apply. Nanti postingan ini bakal diupdate lagi pas paspor udah diambil.

Update 14 Agustus 2012: Sekitar jam 3 sore gue dapet telepon dari kedutaan, mereka nanyain gue ada surat keterangan kerja apa nggak, berhubung sekarang lagi nggak ngambil project apa-apa, jadi gue bilang aja nggak ada. Akhirnya mereka rikues surat keterangan kerja punya bokap. Disuruh bawa sekalian pas pengambilan paspor. Semoga lancar. AMIN!

Update 15 Agustus 2012: Jam 2 siang gue dateng ke kedutaan, Ucy udah duluan nyampe dan untungnya udah ngambilin nomer antrian juga. Pas giliran dipanggil, gue langsung nyerahin print-an surat keterangan kerja bokap. Dan ternyata yang jaga loket bilang kalo harus pake surat yang asli, gak boleh hasil scan, dengan begitu perjalanan visa belum berakhir. Gue mungkin baru ambil lagi abis Lebaran nanti.

Update 22 Agustus 2012: Jam setengah 2 siang gue dateng sama @willyirawan soalnya dia jadwal pengambilannya juga pas tanggal 22. @inggriasto juga abis itu nyusul sekalian bawa receipt yang punya @rahneputri, ternyata waktu itu Rahne sama Goro digabungin dokumennya jadi diambilnya bisa bareng-bareng. Tapi tetep pas waktu apply pertama kali harus dua-duanya dateng.

Pas sampe di giliran gue, gue setor nomer antrian sama receipt, lengkap sama surat keterangan kerja orang tua. Abis itu yang jaga loket nanya: “Mau diambil hari ini? Kalo mau, tunggu sebentar ya”. Mungkin dokumen pelengkap itu langsung dibawa ke konsul buat dikasih lampu ijo buat approve visa. 15 menit setelah nunggu, nama gue dipanggil dan visa udah di-approve. HORE!

Dia cuma ngasih kwitansi setelah kita bayar visa kunjungan yang harganya Rp325.000. Gue dapet yang bisa dipake 3 bulan antara Agustus sampe November, single entry, dan length of stay dapet yang 15 hari. FYI, kalo visa ditolak berarti nggak bayar dan gak bisa apply dalam 6 bulan setelah ditolak. Buat info lainnya, biaya visa ini dibayar setelah visa jadi, bukan di awal.

So, let’s go to Japan!

Img_5693

Satu pemikiran pada “Pengalaman apply visa turis ke Jepang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s