Japan Trip: Basic Expense and Itinerary

Berhubung gue nggak tau musti mulai dari mana buat postingan seputar trip ber-6 ke Jepang di awal bulan Oktober 2012 kemaren, gimana kalo kita mulai dulu dari total pengeluaran gue mulai dari pesawat, kereta, bis, akomodasi, dan sightseeing selama di Negeri Matahari Terbit nan terkenal mahal segala-galanya ini? Here you go!

Di catetan expense di atas, gue ngilangin detail printilan kayak beli souvenir dan sejenisnya karena tiap orang pasti kebutuhannya beda-beda (dan untuk pengeluaran apply visa sendiri ceritanya bisa dibaca di sini). Untuk makan juga elo bisa liat dominasi onigiri sama ricebowl, karena menurut gue yang paling bersahabat buat super budget traveler ya dua makanan ini, dan dua ini juga yang jadi sahabat sejati perut gue. Lagipula tujuan gue ke Jepang utamanya bukan kuliner kok, jadi ya balik lagi ke budget elo.

*Update 6 Nov 2012: Setelah berhari-hari ngutang detail itinerary, monggo nih! πŸ™‚

Expense udah kelar dipost kemaren. Buat yang penasaran isi rombongan #JapanTrip, ini isinya: gue (@qronoz), Willy (@willyirawan), Tommy (@toramichan), Goro (@inggriasto), Rahne (@rahneputri), dan Ucy (@lucianancy). Nah, sekarang mari kita runtut ke sedikit bahasan seputar itinerary selama #JapanTrip:

Pre-departure bookings

  • Tiket AirAsia gue booking udah dari akhir November 2011, setelah tambah bagasi sama makan dapetlah angka akhir sekitar IDR 3,4jutaan. Kalo punya rencana belanja belanji, pulangnya ambil bagasi yang 20kg aja. Seputar makanan, buat flight ke KL sih gak usah makan, tapi pas ke Tokyo, gue sangat merekomendasikan buat pre-book makanan dulu. In-flight meal di AirAsia X enak-enak! Saran tambahan: berhubung ini flight jauh, gue sih rekomendasiin ambil AirAsia Insure.
  • Japan Bus Pass. Kenapa nggak Japan Rail Pass? Soalnya setelah pertimbangan sana-sini, JR Pass jatohnya bisa 3jutaan buat pemakaian seminggu, sementara pake Japan Bus Pass 1,2juta bisa buat 3 non-consecutive days, alias pake hari ini, satu lagi pake minggu depan, satunya lagi minggu depannya lagi, bisa! Kelebihan pake Willer Bus ini juga kita bisa hemat biaya akomodasi, jadi tidur malemnya di bis. Mana kursinya enak-enak lagi. Salah satu alesan kenapa nggak pake JR Pass juga soalnya di setiap kota itu coverage jalur kereta JR terbatas. Ibarat Indonesia, JR itu KAI-nya, sementara di Jepang itu banyak perusahaan swasta yang punya jalur kereta juga. Kalo naik jalur selain JR? Ya bayar tiket lagi.
  • Seputar hostel semua kelar dari hostelworld.com. Untuk kisaran hostel murah dan cukup nyaman kayaknya emang di kisaran JPY 1500-2500.
  • Kyoto Cycling Tour Project ketemu di pas lagi bongkar kategori things to do in Kyoto di TripAdvisor. Tour ini dapet peringkat 2 dan penawarannya menarik juga, sepedanya bisa kita pake sampe jam 7 malem, lumayan daripada sewa sepeda lagi.
  • Di era socmed ini belom afdol kalo jalan-jalan nggak update status, koneksi data jadi kebutuhan primer kalo udah kayak gini, selain itu googling seputar destinasi sama rute jalan juga paling gampang via online. Untuk jaminan data, akhirnya rombongan gue nyewa pocket wifi yang setelah dibagi rata, seorang cukup keluar 180ribu selama ngetrip di Jepang dengan usage unlimited dan super kenceng. Wifi ini dikirim ke hostel tempat kita nginep dan kita balikin via kotak pos sebelom pergi dari Jepang.

Day 0

Nggak usah pusing-pusing mikirin nuker ke Ringgit Malaysia segala, pas nyampe LCCT, masuk ke area buat flight transfer, abis kelar checkin keluar lagi aja ke arah imigrasi, ngerti kok mereka kalo kita mau cari makan dulu selama connecting flight kita masih lama. Apalagi keluar/masuk imigrasi Malaysia nggak ribet pake isi kartu embarkasi lagi. Tuker 100ribu cukup lah buat makan dikit di LCCT.

Flight AirAsia nyampe Haneda itu udah malem banget, demi penghematan akomodasi sekaligus gak buru-buru, tidur di departure hall Haneda bisa kok, banyak orang lain juga gitu. Kursinya enak, aman pula soalnya ada penjaga yang patroli. Ada nih reviewnya di sleepinginairports.net.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 1

Untuk urusan pergi dari titik A ke titik B selama di Jepang, gue ngandalin hyperdia.com (ada iPhone app-nya) sama Google Maps. Kalo elo pake iPhone dan udah upgrade iOS 6, ya buka mobile webnya gMaps aja. Kemaren sih demi pake gMaps akhirnya ngandalin Galaxy Note punya Rahne sama iPhone 4S belom upgrade punya Goro.

Meskipun mendarat di Tokyo, hari pertama kita langsung skip ke Yokohama buat roam around seharian. Males dong bawa backpack kisaran 7-10kg? Jangan khawatir, coin locker ada di tiap stasiun kereta. Yang ukuran kecil 300 yen per hari, yang ukuran gede 500-600 yen. Kalo pas sih bisa selocker sharing tas sama temen biar hemat.

Selama d Yokohama ini full jalan kaki. Untuk referensi lokasi-lokasi kunjungan selama di Jepang (nggak cuma Yokohama doang), gue banyak ambil referensi dari japan-guide.com. Untuk rute kemaren kita dapet Tsubasa Stadium, Minato Mirai, Osanbashi Pier, Yamashita ParkChinatown, dan terakhir Yamate and Motomachi. Malemnya kita langsung ngarah ke tempat pickup point-nya Willer Bus buat ke Kyoto.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 2

Setelah taro tas di luggage room dan mandi di hostel, kita langsung jalan ke meeting point Kyoto Cycling Tour Project. Kita ambil Back Street Tour yang rutenya bisa elo liat langsung di web. Sepedanya asik, lengkap dikasih raincoat juga soalnya waktu itu lagi agak drizzle. Guide kita yang namanya Yoko juga asik banget orangnya. 3 jam puas banget lah itu. Tur sepeda kita abis di Heian Shrine, dari situ kita lanjut ke Higashiyama District, Ginkakuji, pulang nyusurin pinggir sungai, balikin sepeda, dan lanjut ke hostel.

Malem itu di common room hostel kita ternyata lagi ada origami class, seru juga buat ngumpul-ngumpul sesama traveler yang lagi nginep di sana. Yang ngajarin origami ternyata anak-anak mahasiswa Kyoto University yang lagi mau lancarin conversation Inggris mereka, ada yang dari jurusan English literature sampe bisnis.

Mostly tempat wisata di Kyoto itu temple, tapi kalo udah nyoba sepedaan di sini sih asik banget, suasananya lebih santai sama lebih tenang.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 3

Di hari kedua di Kyoto ini, penjelajahan berhasil sampe ke Fushimi Inari Shrine, Arashiyama District, Kinkakuji (kuil lapis emas), Gion (tempatnya geisha). Serunya pas di stasiun bingung mau ke Arashiyama, Willy nanya ke salah satu orang lokal dan dia rekomendasiin buat naik Sagano Romantic Train yang ternyata train ride jarak pendek yang pemandangannya super mantep. Dia temenin sampe ngambil brosur di info center dan dianter ke platform segala. Japanese..

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 4

Gue sama Rahne mutusin buat lebih santai di hostel pagi-paginya dan sisanya pada ke Kiyomizudera Temple. Kita berdua berangkat bareng duluan ke Osaka yang kalo naik kereta nggak sampe sejam. Stasiun tempat kita turun cukup deket sama Umeda Sky Building, nggak afdol kalo ke sana tapi nggak naik ke atasnya. Gedung ini punya observation deck berbayar di lantai 40, tapi kalo mau gratisan aja bisa kok naik ke lantai 39 kayak yang gue bikin sama Rahne. Lewat dari situ, atas nama penghematan, kita berdua jalan kaki ke hostel.

Kelar sama urusan luggage room di hostel, kita berangkat naik kereta ke Osaka Castle. Untuk naik Osaka Castle ada dua cara, naik lift tapi ngantrinya lama, apa naik tangga tapi gempor. Karena waktunya udah cukup mepet ya dijabanin juga naik tangga. Isinya semua display dan cerita tentang sejarah kastil. Di lantai 2 ada tempat sewa baju samurai buat yang mau foto-foto biar afdol.

Rombongan yang nyusul dari Kyoto janjian bareng kita buat ketemuan di depan kastil, mereka nggak masuk soalnya udah terlalu sore. Dari situ langsung rombongan capcus ke Osaka Kaiyukan Aquarium. Ada paket oke punya yang dijual di stasiun-stasiun kereta api gede, 2300 yen udah termasuk tiket masuk sama pake semua moda transportasi dari jaringannya Osaka Municipal Transportation Bureau. Seputar aquariumnya cukup tergambar di satu kata: HUGE!

Minami (Namba) jadi perhentian terakhir malem itu, kombinasi dari downtown sama hari Minggu malem emang berasa banget sih sumpeknya. Kalo ke sini jangan lupa foto di depan sign Glico Man.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 5

Dari Osaka ke Nagoya cuma 3 jam perjalanan, Willer Bus yang dipake juga beda. Kali ini nggak pake seat panjang buat tidur tapi pake seat biasa tapi lengkap sama ‘in-flight’ entertainment, mulai dari musik, film, sampe game SEGA jadul juga ada.

Target kunjungan di Nagoya ini sebenernya duma SCMAGLEV and Railway Park. Museum punyanya Japan Railway ini emang isinya bener-bener dar A sampe Z seputar sejarah kereta mereka. Termasuk display prototype kereta yang bisa bikin Jakarta-Surabaya cuma sejam doang. Kalo ke sana pastiin pas masuk ikut nyemplungin sobekan kertas buat diundi siapa pengunjung yang dapet kesempatan naik simulator kereta. Tetep bayar lagi sih, tapi kapan lagi kan? Sehari ada beberapa sesi, jadi kalo nggak mau nunggu lama, langsung cemplungin aja. Selain itu ada ruang diorama yang dibatasin 40 orang sekali sesi (30 menit) yang ini juga jangan sampe kelewatan.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 6

Finally Tokyo! Setelah beres makan pagi sama taro tas di hostel, destinasi pertama langsung ke daerah Akihabara. Daerah ini emang udah terkenal banget sama electronic shop dan anime-nya, sama Goro kita diajakin ke Yodobashi Camera (mulai dari peralatan komputer sampe pernak pernik iPhone 5 ada semua di sini), nggak lupa juga mampir ke AKB48 Cafe yang tersohor di timeline itu. 

Tujuan selanjutnya agak ke utara sedikit, daerah Asakusa. Hari itu pas lagi tanggal merah di Jepang buat Health and Sports Day jadi ke mana aja tujuannya pasti rame, at least itu yang udah diwanti-wanti sama resepsionis hostel. Bener aja, pas nyampe di Sensoji Temple isinya lautan manusia, di depannya ada gate gede namanya Kaminarimon, lewatin Nakamise shopping street sekitar 250m (warning: banyak jajanan enak), baru ketemu temple-nya. Dari Kaminarimon juga bisa keliatan Asahi Beer Tower yang di sebelahnya ada The Asahi Flame yang bentuknya agak lucu.

Shibuya jadi tujuan selanjutnya, destinasi pertama langsung ke Hachiko Statue. Dan beberapa puluh meter dari situ langsung ketemu intersection gede yang terkenal itu dan sering nongol di film/series, 11-12 sama rasanya ke NY Times Square kali ya. Area ini emang isinya anak muda semua sih, jadi kalo nggak tau mau ngapain, ya roam around aja sampe puas. Buat yang pengen santai sambil liatin intersection, nongkrong aja di lantai 2-nya Starbucks.

Abis makan malem di Shibuya, kita lanjut lagi ke Harajuku. Sayangnya nyampenya waktu itu udah agak kemaleman jadi nggak banyak liat baju-baju nyentrik. Yang direkomendasiin kalo ke daerah sini kalo abis nyampe di Harajuku Station langsung nyusurin Takeshita Dori (ada Daiso juga yang barang-barangnya 100 Yen kabeh), pas jalanannya abis belok kanan, terus lanjutin jalan di Omotesando, di jalanan ini anggep aja lagi jalan di Pacific Place tapi outdoor, barang mahal semua. Ntar pulang bisa dari Omotesando Station.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 7

Target pertama di hari kedua di Tokyo: Tokyo Skytree. Menara TV paling tinggi di dunia dan bangunan kedua tertinggi setelah Burj Al-Khalifa. Kita dateng sekitar jam 12 siang dan ternyata tiket yang available paling cepet jam setengah 4 sore. Atas pertimbangan ini-itu, akhirnya rencana naik ke atas ditangguhkan dan malah beli souvenir di bawah. Emang sebegitu kerennya ini Tokyo Skytree sampe kita belom naik aja udah kepincut sama souvenirnya.

Perjalanan berlanjut ke daerah Ginza, tempatnya shopping, dining, sama entertainment. Kita turun di Ginza Station dan langsung di atasnya ada Sony Building. Semua barangnya Sony mulai dari smartphone sampe handycam bebas dipegang-pegang di sini. Nggak jauh dari situ ada Apple Store Ginza yang udah pasti masuk list kunjungan sambil pegang-pegang iPhone 5 biar mabrur. Ngider-ngider di Ginza berakhir di Uniqlo Megastore yang baru buka bulan Maret 2012 dan ada 12 lantai. Belom lagi ada kaos-kaos limited edition yang cuma dijual di Uniqlo Jepang doang, saran gue sih kalo perlu sebelom masuk sini di-budget dulu kalo nggak ya dompet kerangkeng aja.

Dengan minimal satu tangan megang belanjaan, rombongan lanjut lagi ke Odaiba, pulau buatan di selatan Tokyo yang arsitekturnya rata-rata dibikin tema futuristik. Ke sini bisa pake subway bisa juga pake elevated train. Kalo mau pemandangan bagus sih gue rekomendasiin naik eleveated train yang namanya Yurikamome, lumayan bisa lewatin Rainbow Bridge dan dapet view oke punya.

Ada apa aja di Odaiba? Banyak! Kalo mau semua-semuanya mungkin butuh seharian di sana. Kalo kemaren gue paling lewatin Fuji TV Building yang bentuknya kayak bangunan di film-film Ultraman, Decks Tokyo Beach, DiverCity Tokyo Plaza yang punya Gundam ukuran asli dan tiap jam 7 malem ada light show, sama paling akhir numpang lewat di Toyota Mega Web yang lebih kayak showroom gede banget (sayangnya pas kita nyampe sana udah mau tutup).

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 8

Hari ini rombongan #JapanTrip kepecah dua: Gue, Ucy, Goro bakal ke Fuji-Q Highland; sisanya Willy, Rahne, Tommy yang milih untuk stay di Tokyo karena ada yang jiper dan ada juga yang gak rela keluar 800ribu demi dibolak balik di rollercoaster. Buat yang mau ke Fuji-Q Highland, gue saranin berangkat sepagi mungkin dan ambil QPACK yang udah paket bis PP sama one-day pass. Tulisan ini yang bikin kita akhirnya milih ke Fuji-Q instead of ke Mount Fuji.

Kalo udah nyampe di Fuji-Q, langsung incer top 4 rollercoaster. Urutan waktu gue ke sana: Fujiyama (sempet pegang rekor tertinggi di dunia: 79 meter), Takabisha (world’s steepest rollercoaster: 121′ freefall), Dodonpa (rekor paling cepet akselerasinya: 1,8 detik langsung jadi 172 km/h), dan terakhir Eejanaika (roller coaster with the most inversions in the world dan masuk ke kategori 4th Dimension roller coaster soalnya kursinya bisa muter ke depan/belakang sampe 360 derajat).

Kita masuk sekitar setengah 11, masing-masing roller coaster kita ngantri paling cepet 1,5 jam dan theme park tutup jam 5 sore kalo weekday, jadi pas setelah kita kelar naik 4 itu, langsung theme park tutup. Setelah itu gue ngerti kenapa Fuji-Q jualan tiket 2-day pass juga.

Pulang ke Shinjuku lagi, lokasinya udah nggak gitu jauh dari Tokyo Metropolitan Government Office jadi nyempetin mampir di sana. Observation deck-nya dibuka sampe malem dan GRATIS! Nggak kesampean ke Tokyo Skytree ya bisa agak terobati lah pas ke sini.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Day 9

Di hari terakhir di Jepang ini cukup banyak perubahan rencana dadakan, target awal yang tadinya mau ke Tsukiji Fish Market berubah karena mendadak dapet kesempatan dari temennya Rahne buat short tour dan free breakfast di kantornya Google Japan di daerah Roppongi. Itu kantor emang saking lengkap fasilitasnya sampe ada pengumuman: “Dilarang nginep di kantor”. Dan fakta seru lainnya: makanan di kafetaria setiap hari ganti dan baru balik ke menu yang sama tiap 8 minggu. Edhian!

Sisa rombongan pada lanjut ke Ghibli Museum dan karena gue nggak into Ghibli, gue memutuskan buat pulang ke hostel, istirahat sebentar, dan nuntasin misi lari di Jepang. Setelah bongkar web Nikerunning akhirnya ketemu rute lari di Imperial Palace. Akhirnya langsung capcus ke Tokyo Station, taro tas di locker, pake running singletnya @IndoRunners, dan lari 5k di sana. LUNAS!

Akhirnya berakhirlah petualangan #JapanTrip, asiknya itu dari Khaosan Tokyo Ninja ke Haneda Airport cukup 1x naik kereta nggak pake transfer. Beres baggage checkin sempet kena random security check sama polisi yang patroli di sana dan ujung-ujungnya malah ngobrolin anime, TV series, sama game Jepang. Mereka juga nanyanya ramah, nggak pake sok-sok galak apa judes kayak petugas di Indonesia. Lewatin x-ray gate juga petugasnya cewek-cewek semua dan tiap orang disapa. Masuk-keluar negara ini bener-bener full ngerasain ramahnya orang Jepang.

http://www.flickr.com/apps/slideshow/show.swf?v=71649

Cerita #JapanTrip versi kompilasi tweet bisa diikutin juga di sini. Makasih buat yang udah pada baca!

3 pemikiran pada “Japan Trip: Basic Expense and Itinerary

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s