Cerita Singkat Dari Jamming Nasional Parkour Indonesia 2009

Kamis, 15 Oktober 2009

Rombongan Parkour Jakarta (8 traceur + 1 traceuse) ditambah seorang traceur Parkour Bekasi berangkat dari Stasiun Pasar Senen jam 2 siang, lengkap sama acara si Inno dateng mepet pula. Untungnya tiket dah dipesen 2 hari sebelumnya, total tiket berangkat ke Stasiun Kota Baru Malang abis 52ribu rupiah per orang (ditambah seribu perak mungkin gara2 waktu itu pesen duluan). Belom ada setengah jam kereta jalan, variasi pengamen udah nongol, dari yang nyanyi sampe yang cuma semprot2 Bayfresh ke bawah kursi ada. Nggak aneh kalo adek gw sempet kasih tips buat bawa receh banyak2 sebelom naik kereta ekonomi.

Emang rasanya naik kereta ekonomi bener2 ngasih gw suasana baru menikmati transportasi umum, malah waktu itu @ordinary_wisnu sempet bilang kalo naik kereta ekonomi bisa jadi salah satu cara merasakan gimana jadi manusia Indonesia seutuhnya. Berkali2 lewat tukang sapu, tukang nyanyi, tukang jual alat sulap, tukang jualan alat pijet, tukang jualan voucher HP, semuanya ada. Dan tawaran air, kopi, mijon (Mizone), dan Pop Mie selalu muncul dan baru ilang menjelang tengah malem.

Beruntung Parkour Jakarta berangkat rombongan jadi kursi duduknya saling tatap muka dan yang paling asiknya dari posisi duduk kayak gitu kaki bisa seenaknya diselonjorin ke depan. Banyak cara buat killing time di jalan, untungnya sebelom pergi udah pada beli kartu 1 pack ditambah ada yang bawa rubik’s cube. Sepanjang jalan mulailah atraksi sulap yang singkatnya dapet julukan “bangke magician. Yang bikin salut 2 orang bapak2 di samping tempat duduk kita anteng aja main 41 dari jam 8 malem sampe jam 2 pagi. Kalo udah bener2 mati gaya tapi pengen tidur badannya lurus? Gampang! Tinggal selonjoran di bawah kursi!

Sekitar tengah malem, rombongan kita ketemu sama rombongan Parkour Bandung, Jogja, sama Solo di Stasiun Jebres. Lewat dari situ suasana kereta udah mulai adem dan sepi, baru lah satu per satu rombongan bisa istirahat.

Jumat, 16 Oktober 2009

Sekitar jam 9 pagi rombongan sampe di Malang, ini berarti ngaret sekitar 1 jam dari jadwal yang harusnya jam 7.41. Sesuai arahan dari tuan rumah Malang, dari Stasiun Kota Baru Malang kita harus naik angkutan umum ke Terminal Landungsari, dari situ baru lanjut ke kampus Universitas Muhammadiyah Malang. Berhubung perut rombongan masih pada belom diisi, rombongan langsung meluncur ke Kedai Assalamualaikum yang ada di seberang kampus UMM.

Yang bikin kaget pas liat menu: makanan + minuman nggak ada yang harganya lebih dari 10ribu! Gw sama Ronny (Parkour Bandung) sama2 pesen Ayam Kremes + Nasi Sayur Tahu Tempe, ngarepnya biar ayam kremesnya lengkap jadi kayak timbel. Ternyata pas makanan dateng itu ayam kremes ternyata udah sama nasi, jadi total2 langsung 2 piring sekaligus! Ditambah minum es dawet + es teh manis, semua makanan sama minum gw total cuma abis 12.500 perak!

Puas makan, tiba waktunya buat temen2 yang muslim melaksanakan sholat Jumat. Rombongan dikumpulin dulu di depannnya UMM Dome berhubung transportasi ke penginepan di Batu baru dateng abis jumatan. UMM Dome ini ternyata bakal dipake buat konser Nidji sama Changcuters yang di posternya ada tagline: konser musik dengan nuansa 3D. Gw nggak terlalu ngerti maksudnya gimana, apa nontonnya pake kacamata 3D apa gimana. Sekitar satu jam bisa gw pake buat tidur ngampar sambil nunggu yang lain pada Jumatan.

Sekitar jam 2an angkutan untuk ke penginepan di Batu udah dateng dan ini angkutan bener2 layak dikasih julukan “angkutan kebersamaan” atau mungkin “truk cinta”. Yep, kita naik truk pasir dari Malang ke Batu. Banyak hal yang biasanya gak bisa lo lakuin di dalem bis tapi bisa lo lakuin di atas truk pasir. Misalnya: bikin ge-er cewe yang naik motor di belakang truk, stage dive ditambah dilempar2 di atas truk pasir yang lagi uphill, latihan balance, dll.

Nggak sampe satu jam kita udah sampe di Villa Amigo di daerah Songgoriti, Malang. Tempatnya bersih, mantep lah buat bikin acara gathering2. Hari pertama ini di rundown acara nggak ada acara latihan fisik. Sebagian rombongan milih buat naik ke gunung seberang tempat penginepan tapi gw milih buat tidur aja, lumayan tidur 2 jam harusnya bisa bikin kepala teng-tengan jadi plong dikit dan untungnya terbukti.

Malemnya abis makan baru start sama sesi perkenalan masing2 kota. Di jamming nasional yang pertama diadain ini cukup banyak kota yang kirim perwakilan: Jakarta, Bekasi, Bandung, Jogja, Solo, Surabaya, Malang, Pasuruan, sampe Lombok. Perkenalan kelar, berlanjut sama pembahasan parkour yang dipimpin sama Fadli “Bullseye” (Parkour Jakarta) sama Randy “Kopral” (Parkour Bandung). Diakhiri sama nonton bareng video2 parkour yang salah satunya video T.RU STORY buatan traceur2 Rusia yang jadi salah satu most inpiring parkour video buat gw sampe saat ini.

Sabtu, 17 Oktober 2009

Agak aneh rasanya jam 5 pagi di Malang udah terang, mungkin gara2 lokasinya yang udah makin ke timur jadi makin deket ke zona waktu WITA. Hari ini susunan acara di rundown udah ditulis kalo bakalan full parkour. Nunggu breakfast belom nongol, akhirnya beberapa dari kita cari makan tahu tempe pake kecap, lumayan buat supply protein hari itu. Pagi menuju siang, rombongan udah sampe di salah satu tempat latihan halang rintang TNI di daerah Malang. Nggak lain dan nggak bukan tempat ini bakalan dipake buat latihan “parcours du combattant” yang jadi akar dari parkour. Beberapa ratus meter halang rintang gw jabanin dengan engap dan rasanya stamina harus bener2 digenjot lagi di latihan2 gw selanjutnya. This is my first time doing a “parcours du combattant”.

Selesai dari markas TNI, rombongan balik lagi ke UMM Dome buat istirahat bentar sekalian makan siang diselingin foto bersama mulai dari rombongan per kota, rombongan kribo, rombongan metroseksual, rombongan middle-east faced traceur, sampe traceur2 berbadan chibi sampe yang agak over-weight. Sinar matahari jam 3 sore udah makin lembut, ujan yang tadinya sempet turun juga udah berhenti. Waktunya turun ke sungai di bawah UMM buat latihan “methode naturelle”, metode latihan ini juga jadi salah satu root dari parkour dimana latihan dibikin di alam, sebenernya di latihan kemaren masih jauh dari latihan “methode natrulle” yang asli. Tapi buat latihan yang kemaren aja udah lumayan nguras keringet banyak + latihan barefoot jadi kegenjot juga. It was my first time doing precision jumps rock to rock without shoes. Dan sampe sekarang juga gw masih nyari tempat kayak ginian di Jakarta, mungkin ada yang tau dimana gw bisa nemuin sungai yang punya batu2 gede yang kering di tengahnya?

Selesai magrib baru dateng lagi jemputan kebanggaan kita buat balik ke penginepan. Nggak lama setelah makan malem, rombongan diperkenankan kelayapan. Beberapa rombongan Parkour Jakarta, Bandung, sama Jogja capcus jalan2 ke sekitar penginepan buat cari susu seger, gw cukup sangsi juga apa susu yang dibeli malem2 gitu masih tergolong seger apa nggak soalnya yang ada di kepala gw kalo ngomongin susu seger ya berarti susu yang baru diperah.

Hari ini diakhiri ngumpul bareng di tempat yang sama kemaren tempat sharing filosofi parkour, tapi kali ini buat nonton video2 buatan anak2 Malang yang sempet dijadiin tugas akhir & diikutin lomba film pendek. Last but not least, pembagian kaos jamming nasional 2009 yang kali ini temanya “respect the environment”.

Minggu, 18 Oktober 2009

Hari terakhir di Malang, rombongan Parkour Bandung sama sebagian Parkour Jogja udah pulang duluan buat ngejar kereta dari Surabaya. Sementara sisanya dikasih waktu bebas sampe siang yang rata2 pada diabisin buat lanjutin tidur sama sharing parkour antar komunitas. Siang2 dapet kabar kalo temen2 dari Parkour Bandung ternyata misunderstanding sama keberangkatan dari Surabaya yang akhirnya mereka ngambil kereta juga ke Pasar Senen tapi untungnya pas sampe di Madium mereka denger ada kereta Kahuripan yang bisa langsung ke Bandung.

Parkour Jakarta sendiri baru berangkat dari Malang jam 3 sore and it means another 18 hours on the train. Kali ini gerbong emang lebih sumpek dari waktu kita berangkat, apalagi sampe ada motor bebek ikut masuk ke dalem sambungan gerbong. Tapi mungkin karena udah kebiasa sama perjalanan waktu pergi kemaren, trip balik ke Jakarta kali ini bisa dinikmati lebih banyak dan istirahat lebih banyak juga.

Senin, 19 Oktober 2009

Rombongan Parkour Jakarta sampe di Stasiun Pasar Senen sekitar jam 10 pagi. Semua langsung pisah sama angkutan masing2, dan singkatnya: sampai berjumpa di latihan rutin Parkour Jakarta minggu depan!

Jamnas1Jamnas2Jamnas3Jamnas4Jamnas5Jamnas6Jamnas7

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s