Ban Motor Bocor Berujung Wejangan Dari “Pakde” Si Tukang Tambal Ban

Sabtu pagi tadi gue berangkat dari Cipete sekitar jam 8. Berangkat jam segitu rencananya biar nyampe di Kota Tua sebelom jam 9 pagi soalnya temen-temen dari Parkour Jakarta mau eksplorasi spot di sekitar sana.

Beberapa temen gue ada yang milih bawa kendaraan sendiri, ada yang milih buat naik busway, dan beberapa malah ada yang milih buat lari dari rumah masing-masing. Ada yang lari dari Gajah Mada, malah ada juga yang lari dari Kemang. Gila memang. Ya tapi post kali ini gue nggak akan ngomongin banyak tentang parkour kok.

Inti dari post kali ini bermula setelah gue ngelewatin bunderan Hotel Indonesia. Pas banget gue lewatin depan Plaza Indonesia, motor gue mulai berasa berat, berlanjut sama bagian belakang yang mulai gual-geol. Dan akhirnya dipastikan kalo gue kena jackpot pagi-pagi: flat tire. Gue melipir ke trotoar abis lewatin eX, turun dari motor, ngecek ban belakang, dan menemukan tidak adanya paku yang asik nangkring di ban belakang motor gue. Mau nggak mau musti nuntun motor sampe perempatan McD Sarinah kalo gini ceritanya.

Gue lagi asik nuntun motor, di samping gue ternyata ada seorang turis bule, lengkap sama kacamata itemnya, pocket digicam dikalungin, celana pendek, dan sendal jepit lagi jalan ke arah yang sama kayak gue juga. Mas turis ini ternyata nyapa gue: “Not your lucky day, huh?”. Dan dalem hati gue tadinya: “MENURUT LOWHHHH?”. Ya tapi setelah dipikir-pikir mending sambil ngobrol lah daripada diem-dieman kayak musuhan sampe lampu merah depan sana.

Dia bilang mau ke Monas. Gue bilang gue mau ke Kota Tua. Dan nampaknya setelah gue jelasin apa aja yang bisa dia liat di Kota Tua, mas turis ini jadi tertarik juga kesana. Dia mulai ngeluarin tourist guide map dia dan nanya Kota Tua ada di sebelah mananya Monas. Gue rasa yang dia bawa cuma peta Jakarta Pusat sama Selatan. Akhirnya gue cuma bilang kalo mau ke Kota Tua tinggal naik bis TransJakarta sampe shelter paling ujung (dan tadinya gw hampir bilang “You can take the busway” sebelom beberapa saat sebelomnya gue sadar kalo ada yang rancu sama kalimat itu). Dia bilang sih dia pengen banget liat bangunan-bangunan tua Jakarta dibanding ngeliatin “all these shits” (sambil dia nunjuk ke gedung-gedung perkantoran di sekitar Sarinah).

Akhirnya gue nyampe perempatan, dia nyebrang, gw melipir belok kiri. Sebelom berpisah sebagai warga kota yang baik gue sih nyampein pesen sponsor aja ke dia: “Enjoy Jakarta, dude!”. Semoga dia bener-bener enjoy dan nggak kelamaan di Monas deh. Soalnya jam 3 gue lewatin situ udah semrawut nggak karuan ada long march sama konsentrasi massa dari salah satu partai.

Nggak jauh dari pangkalan ojek di perempatan Sarinah, gue langsung nemu tambal ban. Yang punya lagi asik ngobrol sama temennya tukang bajaj. Pas gue dateng, dia cuma nanyain mau isi angin apa tambal. Gue jawab tambal lah ya. Abis itu dia lanjutin lagi ngobrolnya sama temennya. Ternyata mereka lagi asik ngomongin headline koran (entah berita apa), yang pasti ujung-ujungnya dia bilang kalo hukum di Indonesia itu nggak adil. Akhirnya gue kejeblos juga di obrolannya dia dan setiap dia ngobrol sama gue, dia manggil dirinya sendiri “Pakde”. Lengkap dengan perkenalan singkat: “Pakde ini bukan lulusan S1, bukan D1, bukan SMA. Tapi Pakde ini lulusan SR. SEKOLAH RAKYAT“. Untuk lebih singkatnya gue bikin jadi poin-poin tertentu aja deh tentang apa yang dia omongin:
  1. Hukum di Indonesia itu nggak adil. Orang kaya kalo dihukum masih bisa dibela pengacara dan ada usaha hukum lainnya. Sementara rakyat kecil kalo dapet hukuman langsung jadi aja gitu. Maling ayam versus koruptor contohnya.
  2. Pemerintah itu kalo ngasih kebijakan nggak liat-liat dulu kondisi negaranya kayak gimana. Dia nyontohin pake konversi minyak tanah ke gas. Konversi sih boleh-boleh aja tapi jangan dipaksa gitu. Dia bilang minyak tanah kalo di desa bisa tahan berminggu-minggu, soalnya dipake cuma dikit buat nyalain kayu bakar doang. Sama aja contohnya kalo orang beli motor kredit, ngantor, sama kantor dipaksa suruh ganti mobil.

Mungkin karena cara duduk gue yang keliatannya ngedengerin banget Pakde ini ngomong, dia jadi makin semangat ngobrol. Sampe tukang jamu di warung sebelah bilang ke gue: “Mas, lagi mau ngejar kerjaan nggak? Kalo sama dia sih bisa lama loh ngobrolnya”. Teryata Pakde ini denger juga jadi dibales sama Pakde: “Ya namanya juga ngasih wejangan”. Gue sih manggut-manggut aja sampe akhirnya gue memutuskan buat berdiri pas Pakde selesai ngomongin satu kalimat.

Pakde juga sepertinya ngeh kalo gue emang udah mau jalan jadi dia langsung bilang: “Tambalnya 7ribu dek”. Gue kasih dua lembar 5ribuan dan gue bilang kembaliannya buat dia aja. Tapi Pakde ini bilang: “Nggak ah. Kalo kerja itu musti transparan. Saya cariin dulu kembaliannya ya”. Setelah nyari ke tukang jamu, supir bajaj, dan balik lagi ke tukang jamu, akhirnya Pakde dapet kembaliannya. Dan akhirnya gue pun lanjut jalan ke Kota Tua. Makasih deh Pakde buat wejangannya. Meskipun mungkin gara-gara keasikan ngasih wejangan, tambalan ban motor gue malah bocor lagi pas mau pulang dari Kota Tua.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s