India Trip: Chennai, kota dengan pantai terpanjang di India

Setelah lama berhutang postingan seputar trip ke India, izinkan gue untuk mulai ngeberesin seabrek draft yang masih mandek di laptop sini. Semoga pelan-pelan cicilannya mulai lunas. Amin! (PS: Trip ini sebenernya udah dari November 2011, baru sempet postingnya sekarang)

Touchdown India!

“Akhirnya nyampe India juga ye!”. Kira-kira itu yang gue bilang ke Idznie waktu pesawat AirAsia AK 1253 mendarat di Anna International Airport hari Minggu, 6 November 2011. Pas keluar pesawat rasanya kayak di Jakarta, tapi udaranya berasa lebih kering. Nggak ada lima menit, kita udah ada di loket imigrasi yang ngantrinya sendiri abis 30 menit. Nggak ada masalah di imigrasi, begitu juga sama kekhawatiran bagasi yang kenapa-kenapa. Waktu itu isi dompet cuma ada USD sama sisaan Ringgit dan akhirnya gue memutuskan buat nuker 100 USD dan waktu itu dapetnya 4400 Rupee.

Hecticnya pintu keluar arrival hall udah keliatan mulai dari jauh, berjubel orang yang entah penjemput apa supir taksi apa malah supir bajaj gue juga nggak tau. Untungnya hari itu kita udah janjian sama Susheel dari Chennai Parkour yang udah nunggu hampir 2 jam gara-gara pesawat delay ditambah antrian imigrasi dan nunggu bagasi yang agak kelamaan. Dia bantuin kita cari taksi buat ke hostel sebelom meluncur balik ke kantornya. Lupain taksi-taksi AC yang ada di Jakarta, taksi di Chennai ini bentuknya kayak yang ada di video klip Dr Bombay – Calcutta, lengkap dengan AC alam dan USB flash drive isi lagu India nyolok ke tape mobil.

Naik taksi yang model prepaid, bayar sebagian dulu di counter di tempat keberangkatan, sisanya bayar pas nyampe di tujuan. Pokoknya mau elo dibawa nyasar sejauh apa, elo musti tegas bilang kalo yang elo bayar sesuai yang ketulis di bon. Di Lonely Planet bilang, kalo mereka rese ancem aja bakal kita telpon polisi.

Nggak ada satu jam, kita nyampe di Zama Lodge. Sama kayak di Jakarta, siapin uang kecil kalo nggak ya nggak ada kembalian kayak gue sama Idznie waktu bayar taksi. Ekspektasi buat hostel ini nggak terlalu berlebihan soalnya yang murah dan bisa pre-book via hostelworld.com cuma ini, dan reviewnya pun gak gitu bagus. Checkin tanpa cek paspor segala, dapet kamar yang gue rasa sih nggak sesuai deskripsi, dusty, even menu di TV-nya aja pake Bahasa Rusia.

Jamming dan kongkow bareng Chennai Parkour

Selama visit gue dan Idznie di sana, temen-temen Chennai Parkour ternyata udah bagi-bagi tugas buat nemenin, dan hari itu kita lanjut dihandle sama Vishwa. Target hari pertama itu nyari makan siang, cari nomer lokal, sama ke stasiun secure beberapa train ticket yang masih waitlist (nanti gue bikin postingan sendiri tentang train trip di India). Alhasil berkeliling-kelilinglah kita pake autos (kependekan dari autorickshaw, di sini nyebutnya bukan bajaj), makan siang nasi biryani yang bentuknya mirip nasi padang ditraktir sama Vishwa, dan rencana nyari nomer sama beli tiket di stasiun batal soalnya tempatnya tutup karena itu lagi hari Minggu.

Agenda lainnya sore itu adalah latihan bareng Parkour Chennai, berbekal nebeng Pulsar-nya Vishwa sama Susheel, gue sama Idznie meluncur ke Nageshawa Rao Park, taman di tengah daerah residential yang biasa dipake latihan sama Chennai Parkour. Mulai dari orang jalan kaki sampe main bola ada semua di sana. Berhubung kondisi badan yang udah lumayan exhausted mulai dari Kuala Lumpur belom istirahat, latihan sore itu cuma bisa ikut semampunya.

Di tengah latihan kadang-kadang mereka suka bablas ngajak ngomong ke gue pake Bahasa Tamil dan tentunya gue cuma bisa bales sama nyengir doang. Latihan mereka mirip banget sama latihan Parkour Jakarta di awal-awal yang orangnya cuma sedikit (di bawah 10 orang). Latihan ditutup sama makan dosa (semacem crepes) bareng di rumah makan yang nggak jauh dari taman sambil ngobrol-ngobrol (tentunya) seputar parkour, dan akhirnya dianter pulang lagi ke lodge.

Tour De Chennai

Di hari kedua di Chennai, kita bakal ditemenin sama Nabeel, dia pernah jadi tour guide jadi sambil keliling kota sambil bisa dia kasih tau sedikit lah tentang hotspot di Chennai. Nomer Vodafone seharga yang Rs 2200 buat data sebulan akhirnya dapet juga. Buat nyobain public transport di Chennai, Nabeel ngajakin kita naik MRTS (semacem intercity train). Stasiunnya gede banget, lebih gede dari Cikini mungkin, tapi banyak banget space kosong. Sambil nunggu kereta, gue sama Idznie asik motretin peron, sampe akhirnya dateng polisi yang negur dan ngecek paspor segala. Nabeel yang akhirnya kebagian ditanya-tanyain, gue kepikirannya cuma dua: antara mereka masih trauma sama kejadian di Mumbai atau ini masalah pencitraan yang pemerintah di sana nggak pengen keliatan kalo kondisi faslitas public transport di sana segitunya.

Sampe di Chennai Main Station, tiket yang mau disecure ternyata nggak available, akhirnya nyari makan siang di sana dan untuk pertama kalinya nyobain yang namanya thali. Pokoknya asal cocol yang penting cocok sama mulut. Kalo kita pesen teh/chai, yang dateng bentuknya teh susu yang udah disediain tempat buat kita tarik-tarik sendiri. Buat yang doyan teh tarik, ini surga! Perut kenyang, lanjut city tour!

Jalan kaki sekitar 5 menit, ketemu High Court. Dibangun taun 1892, konon katanya judicial building kedua terbesar di dunia setelah Courts of London. Sayangnya nggak dibolehin buat akses ke dalem, jadi wandering dari luar aja. Nggak jauh dari situ, kita nyebrang jalan ke Armenian Church. Nabeel semangat banget waktu ngajak kita ngeliat tempat ini tapi ternyata pas kita nyampe sana pas lagi ditutup. Gereja ini dibangun taun 1712, salah satu yang tertua di India. Kalo katanya Nabeel, kalo udah di dalem sana berasa di tempat lain soalnya sepi banget. Padahal lokasinya ada di zona yang cukup rame.

Nggak jauh dari situ, nyaru di antara trotoar ada yang namanya Boundary of Esplanade, yang ini semacem patok yang ada setiap beberapa meter di daerah pesisir pantai. Dibikin sekitar akhir 1700an buat ngebatasin koloni Inggris sama Indians. Jadi zona pesisir dikuasain sama koloni Inggris. Beberapa patoknya masih tetep dibiarin berdiri buat peninggalan sejarah.

Selesai di satu zona tadi yang nggak ada sekilometer persegi, kita ngambil autos buat ke komplek Fort St George, untuk masuk komplek ini dijaga sama tentara (semacem masuk komplek pemerintahan) dan menariknya yang jaga tentara-tentara perempuan muda. Karena gue dan Idznie gak terlalu museum person, akhirnya kita skip buat masuk Fort Museum dan milih buat keliling-keliling kompleknya aja, termasuk ke St. Mary’s Church yang punya sebutan Westminster Abbey of The East. Untuk beberapa saat rasanya kayak bukan di India.

Udah makin sore, tujuan berikutnya Marina Beach, temen-temen Chennai Parkour katanya pas lagi ada jadwal interview di sana. Pantai ini konon pantai kedua di dunia yang punya coastline terpanjang setelah Longbeach di Florida. Emang bener sih ini pantai luas banget sih, zona pasirnya juga jauh banget, ada mungkin seratus meter. Taun 2004 lalu pantai ini yang sempet kena efek tsunami gempa Aceh dan ada 200 korban di sini. Hasil ngikut main ke pantai ini ternyata berujung ikut nampang di salah satu foto koran lokal. Yah lumayan bisa agak ngeblend sama yang lain yang ikutan dijepret.

City tour diakhiri dengan dinner di Chennai Citi Center bareng Susheel dan Nabeel. Aslinya pengen nyari makanan India, tapi setelah liat KFC, langsung berubah pikiran. Satu paket ayam sama kentang udah cukup menjawab rasa penasaran gue sama KFC India dan bisa disimpulkan kalo KFC Indonesia masih lebih enak!

Setelah makan cukup kenyang dan udah nggak ada lagi yang bisa dikerjain, gue dan Idznie balik ke lodge buat packing karena besok subuh udah harus cabut buat lanjut ke Mahabalipuram, kawasan peninggalan budaya di selatan Chennai. Sampai bertemu di postingan selanjutnya!

Satu pemikiran pada “India Trip: Chennai, kota dengan pantai terpanjang di India

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s