India Trip: Ketemu cerita Pandawa Lima di Mahabalipuram

Hari Selasa pagi tanggal 8 November 2011, gue sama Idznie udah grusak grusuk di lodge buat checkout dan berangkat ke terminal bis Chennai dan lanjut ke Mahabalipuram. Agenda hari itu cukup ketat soalnya sorenya kita udah harus balik lagi ke stasiun ngejar train trip. Setelah yakin sama referensi Susheel kemaren yang bilang kalo trip ini bisa kelar setengah hari aja, kita akhirnya mutusin buat berangkat, untunglah autos pagi itu cukup gampang dicegat dan ditawar.

Sekitar jam 6 pagi, kita nyampe di Thiruvanmiyur Bus Depo. Di sini bakal ada Venkat dari Chennai Parkour yang bakal bantuin kita buat nyari bis yang paling cepet berangkat ke Mahabalipuram, sebenernya bisa sih kalo mau sendiri, tapi balik lagi, karena agenda hari ini cukup ketat, jadi lebih enak percaya sama temen kita sendiri daripada dengerin kenek yang pengennya kita naik bis padahal gak jelas rutenya ke mana. Bis pilihan Venkat ternyata pas banget, bis ini ambil rute paling cepet dan masuk highway yang nyisir sepanjang pesisir timur, yang kalo sempet diperhatiin, masih ada bekas-bekas tsunami taun 2004 kemaren.


Ngider bareng Pak Ali

Sekitar satu jam lebih kita nyampe di terminal Mahabalipuram, sekitar 50 kilometer dari Chennai. Mahabalipuram ini salah satu pelabuhan penting dan ibukota kedua terpenting di kerajaan Pallawa (ini pelajaran SD ya kalo gak salah?). Turun dari bis kita langsung jalan ke arah Shore Temple. Pagi itu masih sepi banget tapi untungnya loket tiket udah buka, harga tiket foreigner untuk ke Shore Temple itu Rs250, udah termasuk admission juga ke area Five Rathas. Entah karena gue dan Idznie kayak anak ilang atau emang masih sepi visitor, akhirnya dateng bapak-bapak lengkap sama topi dan badge Archeological Survey of India nyamperin kita.

Setelah ngobrol sana sini, ternyata dia nawarin buat jadi guide. Di Lonely Planet emang disaranin buat explore tempat ini pake guide, normalnya seorang bayar Rs50. Setelah nawar dikit dan ngaku-ngaku student, akhirnya Mr. Ali yang biar akrab kita panggil Pak Ali ini setuju buat jadi guide ngiderin Mahabalipuram buat Rs200 berdua. Setelah deal, nggak pake lama kita langsung jalan ke Shore Temple.

Shore Temple ini adalah satu dari beberapa candi peninggalan abad ke 7 di daerah ini yang dibikin dari pahatan batu, tentunya dengan cerita tentang dewa Shiwa. Candi ini masuk juga di UNESCO World Heritage Site. Pak Ali cerita waktu tsunami 2004, beberapa candi lainnya sempet keliatan pas air+pasir ketarik ke tengah. Untuk ngamanin Shore Temple ini, akhirnya batu-batu pemecah ombak sama tembok ditinggiin.

Selesai dari site ini, Pak Ali ngajak kita ke salah satu rumah makan buat kita sarapan sekaligus nitip backpack. Maklum, dari Chennai kita belom sempet makan apapun dan kita yang minta referensi dia buat tempat makan. Untuk sarapan, kita pesen dosa lengkap sama cocolannya yang gue nggak tau apaan. Penasaran dosa rasanya kayak gimana? Bayangin aja crepes polos tapi nggak manis.

Jalan kaki dengerin cerita dan mitos Hindu

Krishna Mandapa jadi perhentian pertama setelah sarapan. Ini semacem teras (dan ternyata setelah cek wikipedia, mandapa itu kalo di bahasa Indonesia berarti pendopo) yang di dalemnya ada relief cerita tentang Krishna entah ngangkat apa nahan gunung Govardhana dari kemurkaan Indra (tsahhh). Pak Ali ngejelasin dari kanan ke kiri dan masing-masing relief ada ceritanya sendiri. Di lantainya kita bisa liat semacem ukiran-ukiran yang ternyata (kalo gue gak salah nangkep) dibikin sama pemahat-pemahat relief ini jaman dulu buat killing time karena mereka musti ada di situ sampe pahatannya kelar, semacem mainan tic-tac-toe gitu tapi bedanya di atas batu.

Di sebelahnya kanannya ada pendopo yang namanya Pancha Pandava, jelas ini pasti ngomongin lima pandawa. Di dalem pendopo ini semacem (katanya) ada kamar-kamarnya Yudhisthira, Bima, Arjuna, Nakula and Sadewa. Sayangnya pendopo ini ternyata ditinggalin unfinished. Kenapa? Gue juga nggak tau. Mungkin kita bisa tanya ke yang bikin kalo udah ada mesin waktu.

Lanjut lagi ke sebelahnya, ketemu relief gede banget yang kalo di LP namanya Arjuna’s Penance. Secara garis besar, ini nyeritain tentang Arjuna yang bertapa buat dapetin senjatanya Shiwa. Bertapanya entah sampe berapa lama, yang pasti di relief ini ditunjukin sampe dia jenggotan. Di tengah-tengahnya ada relief sungai yang ngegambarin Sungai Gangga. Dan entah ini unsur humor kerajaan jaman dulu apa gimana, ada kucing juga ikut posisi bertapa buat nangkep tikus. Kalo mau baca tentang ini cobain baca di sini deh.

Masih di jalan yang sama, ada batu bulet segede gambreng nongkrong di pinggir tebing yang dinamain Krishna’s Butterball. Nggak ngerti banget kenapa ini batu bisa seimbang di ujung tebing, entah dipahat sampe bulet gitu apa gimana. Yang pasti hampir semua locals & guides pasti nantangin/taruhan sama pengunjung buat dorong batu ini. Konon dulu sampe ada gajah disuruh dorong nggak goyang, termasuk gempa juga. Batu ini selokasi bareng Ganesh Ratha, dulunya candi buat Shiwa dan akhirnya jadi kuil buat Ganesha.

Five Rathas

Untuk ke Fiva Rathas ini, gue sama Idznie akhirnya mutusin buat naik autos soalnya kalo jalan kaki bakal makan setengah jam lebih. Ini semacem komplek kecil yang isinya ada 5 candi utama, masing-masing buat satu dewa Hindu dan dinamain sama nama-nama Pandawa Lima dan istrinya. Dimulai dari Drupadi, Arjuna, Bima, Dharmaraja, dan Nakula-Sadewa. FYI, Ratha itu semacem kereta kuda, yang kalo di bahasa latin itu rota, dan menurut gue jadi akar kata roda di Indonesia.

Semua bangunan di sini dipahat monolitik alias dari satu batu, di depan tiap ratha ada satu bentuk binatang perwujudan dewa-dewa itu. Pak Ali juga sempet mention seputar kesamaan bentuk patung singa dan struktur pagoda yang bisa ditemuin di Asia Timur. Selesai dari situ, kita dibawa Pak Ali mampir di area souvenir shop. Kayaknya Pak Ali udang kongkalikong sama yang punya toko jadi paling nggak kita beli souvenir di situ. Ya karena kurang sigap nolak, akhirnya gue beli satu miniatur gajah di situ, soalnya Idznie udah duluan keluar duit pas ditodong beli postcard di deket Krishna’s Butterball.

Ngangguk vs Geleng

Tour de Mahabalipuram selesai, gue sama Idznie balik lagi ke rumah makan tadi. Pak Ali langsung pamit soalnya mendadak dia dapet telpon kalo sodaranya ada yang meninggal (our deepest condolences, pak). Kali ini buat makan siang, dan karena nggak mau rugi, akhirnya kita ambil paket thali yang all you can eat. Thali ini semacem ada nasinya, ada rotinya, kari, lengkap lah pokoknya. Kalo waiternya liat nasi kita udah abis, dia bakal tanya mau nambah apa nggak, gue yang waktu itu udah agak begah dan rencananya mau ngabisin lauknya aja akhirnya geleng-gelang aja. Dan si waiter dengan cueknya nambahin lagi nasi secapruk. Gue baru inget kalo ada istilahnya Indian Head-Wiggle, yang kalo gue geleng-geleng ya berarti jawabnya iya. Dan sejak itu kalo gue ditanya gue jawabnya ngomong “no!” + gerakan tangan juga. FYI, makan sekenyang gitu cuma sekitar Rs100 atau Rp20ribu. Minum yang selama ini diwanti-wanti buat jangan dari teko pun gue jabanin dan buktinya gak ada tuh yang namanya sakit perut segala. Kalo biasa makan warteg di Indonesia sih cengli lah sama makanan India.

Sekitar jam 12 kurang makan siang udah kelar, kita langsung jalan lagi ke terminal bis Mahabalipuram. Ternyata bis ke Chennai belom ada! Agak was-was juga soalnya jam 4 kereta kita bakal jalan dan trip Mahabalipuram ke Chennai siang-siang bisa makan 2 jam. Setelah nunggu setengah jam akhirnya bis dateng dan kita meluncur balik ke Chennai lewat jalur yang beda sama waktu pagi-pagi. Yang ini kita bareng sama mahasiswa-mahasiswa India yang mau ke kampus. Meskipun bisnya mirip kayak di Jakarta, kenek di sini lebih maju, mereka pake alat kayak EDC yang bisa ngeprint karcis buat bukti kita naik bis.

Setelah nyambung pake autos dari Thiruvanmiyur, by jam 3 sore kita udah nyampe di Chennai Central Station. Masih sempet pula mencicipi boker di WC umum di stasiun. Dan lagi-lagi, nggak segitu parahnya, terutama buat yang udah sering pake WC umum di Indonesia. Lha wong pas mau masuk WC di stasiun ini aja ada pilihan tarif, cuci muka, kencing, boker, apa mandi. Mirip banget lah sama WC umum sini.

Demikianlah petualangan hari ketiga di India, sampai jumpa di postingan Hyderabad! Terima kasih teman-teman Chennai Parkour untuk panduannya di hari pertama kita di India!

PS: Untuk train trip di India nanti gue bakal bikin postingan sendiri ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s