Pelayanan Kelurahan Jakarta vs Tangerang: GRATIS vs Bayar Pot Bunga

Dalam rangka mempersiapkan dokumen-dokumen keperluan pernikahan di akhir tahun 2017, gw dan tunangan memutuskan untuk urus printilan ini itu mulai sebelum tengah tahun, maksudnya biar nanti urusan begini gak grasak grusuk pas udah dekat hari H.

Seperti yang kita semua tau, di Indonesia ini pernikahan baru sah kalo udah selesai syarat secara agama dan secara hukum negara. Dua-duanya biasanya butuh dokumen yang kurang lebih sama. Di blog ini gw akan bahas seputar kebutuhan surat N1, N2, N4, dan Surat Keterangan Kelurahan. Selengkapnya tentang surat-surat ini silakan dicek di blog berikut.

Gw akan coba cerita dari dua sisi: gw yang ngurus di Jakarta dan tunangan gw yang ngurus di Tangerang.

Urusan RT/RW..

Untuk dapet 4 surat itu, perlu yang namanya surat pengantar dari RT dan RW. Nah untuk surat ini sangat bergantung sama RT dan RW setempat. RT dan RW gak ada di bawah struktur resmi pemerintahan jadi kebijakannya pun beda-beda.

Kalo di tempat gw, RT dan RW-nya sebenernya gak susah ditemuin tapi karena gw lagi nggak tinggal di tempat domisili KTP gw, jadi akhirnya nitip “messenger” yang biasa ngurus surat-surat pengantar macem begini. Hasil laporan dia, dia kasih RT 50ribu dan RW 50ribu buat uang kas, gw tambah uang jalan ke dia 25ribu. Ya gw pikir ngurus surat begini kan seumur hidup sekali. Karena gak sempet ketemu si messenger, dia titip suratnya ke orang rumah, gw kasih ke dia via transfer bank.

Lain halnya di tempat tunangan gw, RT dan RW dia gampang ditemuin dan macem tetangga sendiri aja, jadi surat pengantar langsung jadi tanpa bayar sepeserpun alian GRATIS.

Urusan di Kelurahan Grogol Utara..

Gw ngurus berkas-berkas gw di Kelurahan Grogol Utara, Kecamatan Kebayoran Lama, Kota Jakarta Selatan. Gw dateng jam 13.00, pas jam istirahat Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) selesai. Gw ambil nomer antrian, gak lama nunggu sekitar 5 menit langsung  dipanggil buat masukin berkasnya, gw sekaligus minta sekalian legalisir KTP sama KK.

kelurahan - 1
PTSP Kelurahan Grogol Utara

Disuruh nunggu dulu, sekitar 40 menit kemudian semua suratnya selesai, lengkap sama cap GRATIS dari PTSP Kelurahan.

kelurahan - 2
Stempel GRATIS

Ternyata karena gw agak ceroboh, gw gak ngecek tanggal lahir nyokap di surat N2 dan N4. Akhirnya beberapa hari kemudian gw balik lagi ke PTSP Kelurahan, kali ini gw dateng pagi banget, jam 7.30 udah nyampe di kelurahan. FYI, jam kerja PNS itu dimulai dari jam 7.30 pagi.

Gw orang pertama yang dateng, di meja PTSP Kelurahan udah ada 2 orang bapak-bapak PNS, gw lapor kalo surat gw ada salah tanggal, gw submit ulang, ngobrol-ngobrol sambil nunggu karena belom ada antrian lagi, 20 menit kemudian suratnya udah jadi dan GRATIS lagi, cuma dititipin pesen buat tinggalin rating di tablet yang ada di meja PTSP Kelurahan tentang pelayanan mereka. Ya jelas gw pilih SANGAT MEMUASKAN.

Demikian pelayanan di Kelurahan Grogol Utara..

Urusan di Kelurahan Karang Tengah..

Tunangan gw ngurus sendiri di Kelurahan Karang Tengah, Kecamatan Karang Tengah, Kota Tangerang. Dia dateng sekitar jam 8.30 buat surat yang sama yang gw urus di Kelurahan Grogol Utara.

Gak lama dia kirim text ke gw via Between:

Screen Shot 2017-04-05 at 4.57.13 pm.png
Gw pikir becandaan

Jadi ternyata kalo di Kelurahan Karang Tengah, mau urus surat nikah itu mesti bawa semacem upeti 2 pot bunga. Ada pilihan bisa beli potnya sendiri atau kasih mentahnya buat dibeliin sama petugas kelurahannya.

Dan sepertinya ini udah jadi prosedur umum di Kelurahan Karang Tengah..

Screen Shot 2017-04-05 at 5.00.12 pm.png
Ternyata beneran bukan becanda
73ogxMd2_3RmfH7_2WZtK4_479037
Berbagai pot hasil “prosedur”
73ogxMd2_2ufHPq_457yHr_479037
Salah satu yang senasib

Jadi surat baru bisa diproses kalo udah bareng pot. Pas lagi mau minta legalisir KTP dan KK, ternyata diarahin buat diurusnya di Kecamatan. Belum lagi berkasnya ternyata sempet kebawa sama orang lain yang udah kelar ngurus dan mau pulang.

Setelah dicek nama dan detil lainnya ternyata ada kesalahan penulisan nama tapi sama petugas kelurahannya disuruh gak usah dimasalahin, tapi karena khawatir nanti jadi masalah di Dukcapil, jadi mesti agak ngotot sambil ngediktein sampe akhirnya dapet surat yang bener. Belum lagi ternyata Surat Keterangan ternyata kalo di Tangerang mesti diurus di kecamatan juga.

Total-total kelar juga dalam waktu sejam dengan effort biaya dan emosi yang jauh berbeda dengan ngurus di Jakarta.

Kesimpulan..

Berbahagialah wahai kalian yang tinggal di Jakarta dan menikmati proses birokrasi yang udah sangat jauh lebih baik dibanding kota tetangganya yang masih agak begitu deh.

Yang paling penting di Jakarta ngurus ini itunya udah gratis dan nggak diribetin pula. Semoga bisa berlanjut lagi yaaa. Amin!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s